Panglima TNI Singgung Big Data dan Kecerdasan Buatan di Depan Ratusan Capaja

Hadi menjelaskan generasi peperangan selalu dipengaruhi oleh perubahan teknologi di setiap zamannya.

Panglima TNI Singgung Big Data dan Kecerdasan Buatan di Depan Ratusan Capaja
TRIBUNNEWS/GITA IRAWAN
Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian di acara pembekalan Calon Perwira Remaja 2019 di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Jumat (12/7/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto memberikan pembekalan kepada 781 Calon Perwira Remaja (capaja) Akademi TNI-Polri 2019 di Gedung Ahmad Yani Mabes TNI Cilangkap pada Jumat (12/7/2019).

Hadi menjelaskan generasi peperangan selalu dipengaruhi oleh perubahan teknologi di setiap zamannya.

Dia mengatakan, sejak era revolusi industri pertama sampai keempat, teknologi perang selalu mengikuti teknologi yang sedang berkembang di setiap zamannya, seperti teknologi mesin uap yang menjadi tulang punggung perang dunia kedua sampai teknologi cyber yang membentuk generasi peperangan keempat saat ini.

"Saat ini semua pertempuran sudah bisa kita lakukan. TNI Polri bahkan masyarakat bisa melakukan itu. Karena apa? Berbondong-bondongnya membangun sistem cyber itu. TNI membangun. Polri membangun. Kemudian Kementerian pun membangun. Karena ingin menguasai dimensi keempat setelah darat, laut, udara. Dimensi keempat adalah cyber juga ingin dikuasai. Bagaimana meretas otak manusia. Bagaimana bila bertempur dengan menggunakan data," kata Hadi.

Baca: Agustus, Berkas Kasus Suap Pengadaan Pesawat Garuda Akan Dilimpahkan ke Pengadilan Tipikor

Hadi menjelaskan, dengan menguasai keahlian di bidang cyber, maka para taruna dan taruni calon perwira remaja bisa mengantisipasi ancaman dan tantangan yang akan dihadapi generasinya ke depannya.

Baca: Wapres JK: Kota Cerdas Ditentukan Kecerdasan Wali Kota dan Bupatinya

Ia menekankan, dengan mempelajari ilmu di bidang cyber maka banyak hal yang bisa didapatkan antara lain keahlian yang saat ini banyak dimanfaatkan oleh berbagai kalangan, baik dari militer maupun non-militer.

"Banyak sekali yang banyak kita dapatkan, di antaranya membuat big data, artificial intelligence untuk melakukan pertempuran, bahkan manusia pun bisa berkomunikasi dengan mesin, human machine interface. Bagaimana kita membuat produk dengan cepat. Semuanya harus kita pelajari. Dan apabila kita tidak segera beradaptasi dengan revolusi industri 4.0 maka kita akan ditinggal," kata Hadi.

Dia juga menjelaskan, peperangan di masa depan nantinya tidak menginginkan kehancuran infrastruktur dan jatuhnya kkrban manusia seperti zaman dahulu.

Namun  peperangan di masa depan akan bertujuan untuk melumpuhkan sistem jaringan cyber dan senjata biologi.

Halaman
123
Penulis: Gita Irawan
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved