Kabinet Jokowi

Gerindra Dikabarkan Incar 3 'Kursi' di Kementerian Ini

Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto diisukan telah meminta jatah kursi menteri pertahanan di kabinet Jokowi-Maruf Amin dalam lima tahun.

Gerindra Dikabarkan Incar 3 'Kursi' di Kementerian Ini
Tribunnews/JEPRIMA
Presiden Joko Widodo dan calon presiden Prabowo Subianto saat makan bersama usai mencoba kereta MRT dari Stasiun Lebak Bulus hingga Stasiun MRT Senayan di FX Mall Senayan, Jakarta Pusat, Sabtu (13/7/2019). Dalam kesempatan tersebut Prabowo Subianto mengucapkan selamat kepada Joko Widodo yang ditetapkan sebagai calon presiden terpilih pada pemilihan presiden 2019. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Tiga kursi menteri yakni Menteri Pertahanan (Menhan), Menko Polhukam dan Menteri Pertanian (Mentan) kabarnya diincar oleh Gerindra.

Kader Gerindra kabarnya diharapkan mengisi jabatan di tiga kementerian tersebut.

Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto diisukan telah meminta jatah kursi menteri pertahanan di kabinet Jokowi-Maruf Amin dalam lima tahun mendatang.

Menurut pendapat pengamat politik Ireng Maulana, jika kabar tersebut benar maka hal itu tidak akan menguntungkan Prabowo Subianto sendiri.

"Jika Prabowo akhirnya hanya mengincar kursi Menhan, maka perannya yang semakin menguat dianggap sejajar dengan aktor politik arus utama di perpolitikan nasional akan memudar. Sebagian besar orang akan menilai tingginya pragmatisme Prabowo, dan akan mencatat Ia hanya puas dengan kursi menteri," ujarnya dalam keterangan pers tertulis kepada Tribunnews.com, Senin (8/10/19).

Baca: AHY dan Ilham Habibie Diprediksi Masuk Kabinet Jokowi, Gerindra Siapkan Nama untuk Posisi Menteri

Baca: Said Aqil Siradj Cerita Sejarah Hubungan NU dan PDIP

Dia menambahkan, posisi Menhan akan menjadikan Prabowo jadi bawahan presiden yang notabene adalah Jokowi yang dua kali bertarung dengan dirinya pada Pilpres.

"Bawahan tidak lagi sejajar apapun dalihnya," ujar pengamat alumni Lowa State University, lowa (IA) Amerika Serikat, Program Master of Art in Political Science ini.

Ireng menegaskan, jika Prabowo tidak sungguh-sungguh untuk mengambil posisi Menhan, dia masih akan menjadi rujukan kekuatan politik yang mewarnai dinamika demokrasi Indonesia.

Ireng menambahkan, di banyak peristiwa politik belakanan ini, publik masih sangat menunggu sikap dan tindakan politik Prabowo sebagai respon dari berbagai persoalan yang ada di Tanah Air.

Baca: Bupatinya Ditangkap KPK, Warga Lampung Utara Syukuran Potong Kambing di Halaman Pemda

Menurutnya, kelihatan sekali Prabowo masih diperhitungkan sebagai salah satu kekuatan politik arus utama.

Karenanya, mengincar posisi Menhan, akan membuat Prabowo Subianto sama seperti menggali penolakan yang dalam dari para pendukungnya yang sudah terlanjur loyal. Mereka akan menyimpan ingatan tentang Prabowo yang ternyata hanya mementingkan jabatan.

Halaman
1234
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved