Kabinet Jokowi

Ketakutan PPP Atas Bergabungnya Gerindra, Demokrat dan PAN ke Koalisi Jokowi

Sekjen PPP Arsul Sani mengingatkan Gerindra, Demokrat dan PAN tak bersikap seperti oposisi, jika masuk koalisi pemerintah.

Ketakutan PPP Atas Bergabungnya Gerindra, Demokrat dan PAN ke Koalisi Jokowi
Kementan
Pengamat Politik Hendri Satrio. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Pengamat politik dari Universitas Paramadina Hendri Satrio melihat ketakutan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) terhadap bergabungnya Gerindra, Partai Demokrat dan PAN ke dalam Koalisi Pemerintah Joko Widodo (Jokowi)-Maruf Amin.

"Ini bisa dipersepsikan PPP merasa terganggu bergabungnya Gerindra, Demokrat dan PAN ke koalisi Jokowi. Karena mereka takut tiga parpol ini malah bisa mempengaruhi kebijakan Jokowi ketimbang PPP," ujar pendiri lembaga analisis politik KedaiKOPI ini kepada Tribunnews.com, Jumat (18/10/2019).

Sekjen PPP Arsul Sani mengingatkan Gerindra, Demokrat dan PAN tak bersikap seperti oposisi, jika masuk koalisi pemerintah.

Apalagi PPP adalah partai yang perolehan suaranya paling kecil di koalisi, termasuk terhadap Gerindra, Demokrat dan PAN.

"Terkait kursi mereka yang terkecil di parlemen, PPP mencoba untuk tetap eksis dengan mengingatkan pak Jokowi," jelas Hendri Satrio.

Sinyal Kuat Gerindra, Demokrat Dan PAN Akan Masuk Kabinet

Pengamat politik dari Universitas Paramadina Djayadi Hanan menyebut ini sinyal kuat tiga partai itu akan masuk di kabinet Jokowi-Maruf Amin.

Baca: Muhadjir Effendy Sempat Marah karena Dilarang ke Wamena

"Itu sinyal kuat tiga partai itu akan masuk di kabinet. Meski tentu tetap mungkin berubah, terutama PAN," ujar Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indonesia (LSI) ini kepada Tribunnews.com, Kamis (17/10/2019).

Kenapa masih ada kemungkinan berubah terhadap PAN?

Karena menurut dia, ada potensi PAN untuk tidak mendukung atau bersikap seperti oposisi dalam beberapa kebijakan tetap tinggi, walaupun bergabung dlm pemerintahan.

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved