Kabinet Jokowi

Pengamat: Kabinet Jokowi-Ma'ruf Wujud Nyata Kompromi Politik

Presiden Joko Widodo telah mengumumkan nama-nama menteri untuk membantunya menjalankan roda pemerintahan periode 2019-2024.

Pengamat: Kabinet Jokowi-Ma'ruf Wujud Nyata Kompromi Politik
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Presiden Joko Widodo didampingi Wapres Ma'ruf Amin mengenalkan jajaran menteri Kabinet Indonesia Maju di tangga beranda Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Presiden Joko Widodo resmi melantik 34 Menteri, 3 Kepala Lembaga Setingkat Menteri, dan Jaksa Agung untuk Kabinet Indonesia Maju. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Glery Lazuardi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo telah mengumumkan nama-nama menteri untuk membantunya menjalankan roda pemerintahan periode 2019-2024.

Direktur Eksekutif Parameter Politik, Adi Prayitno, menilai nama-nama yang diumumkan Presiden Jokowi merupakan hasil akomodasi dan kompromi politik yang didasarkan pada persetujuan presiden.

Menurut dia, aneh melihat penyusunan nama di kabinet tersebut.

Saatu hal yang dia nilai aneh, yaitu penempatan mantan Danjen Kopassus, Prabowo Subianto, pada posisi menteri pertahanan.

Baca: Ketua MPR: Kabinet Jokowi-Maruf Siapkan Regenerasi Kepemimpinan

"Kabinet Jokowi kali ini wujud nyata akomodasi dan kompromi politik. Tentu melalui persetujuan presiden. Sekaligus bentuk akomodasi ke Prabowo," kata dia, Rabu (23/10/2019).

Meskipun diterapkan politik kompromistis dan akomodatif, dia mengaku cukup potensial adanya oposisi di dalam pemerintahan.

"Sangat potensial akan ada oposisi dari dalam. Tanda-tandanya cukup terbaca, banyak resistensi sebelum penentuan kabinet. Tetapi politik kita itu memang akomodatif. Kta tak bisa menyalahkan Jokowi, kita juga tak bisa menyalahkan Prabowo," ujarnya.

Baca: Hasil Babak Pertama Slavia Praha vs Barcelona Liga Champions, Blaugrana Unggul 0-1

Namun, kata dia, tidak ada alasan bagi Jokowi untuk tidak mewujukan visi-misi.

Sebab, kata dia, dukungan politik kepada mantan gubernur DKI Jakarta itu cukup kuat.

Halaman
1234
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved