Pengamat: Safari Politik NasDem Untuk Kepentingan Pilkada 2020

Safari politik Partai NasDem tidak akan menanggangu kekompakan koalisi pemerintahan Joko Widodo (Jokowi)-Maruf Amin.

Pengamat: Safari Politik NasDem Untuk Kepentingan Pilkada 2020
Chaerul Umam/Tribunnews.com
Peneliti Formappi (dari kiri ke kanan): Lucius Karus, M Djadijono dan I Made Leo Wiratma. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Safari politik Partai NasDem tidak akan menanggangu kekompakan koalisi pemerintahan Joko Widodo (Jokowi)-Maruf Amin.

Pengamat politik dari Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) I Made Leo Wiratma mengatakan tidak mungkin Partai NasDem akan mengganggu pemerintah karena partai besutan Surya Paloh tersebut berada di dalam pemerintahan.

"Jika nanti terbukti Nasdem membuat kegaduhan atau bahkan menjadi ancaman, ya itu artinya menepuk air di dulang terpercik muka sendiri," jelas I Made Leo kepada Tribunnews.com, Rabu (6/11/2019).

Baca: Surya Paloh Disambut Pelukan Hangat Kader Golkar

Ia hanya melihat, safari politik yang dilakukan NasDem hanya bertujuan untuk membangun komunikasi dan kerja sama politik pada Pilkada Serentak 2020 mendatang.

Baca: Pengamat: Jokowi Harus Tunggu Putusan MK

"Jadi saya kira manuver politik Nasdem itu hanya dalam rangka membuat deal-deal politik dalam menghadapi pilkada di berbagai daerah. Dan hal itu lumrah dilakukan sebuah partai politik," katanya.

Pasang taget geser PDIP

Sekretaris Jenderal Partai Nasdem Johnny G Plate mengatakan partainya menargetkan menjadi pemenang dalam Pemilu 2024.

"Kalau di Pemilu 2019 target tiga besar, maka 2024 tentu jadi satu dari tiga besar. Tapi secara kongkretnya semua pasti mau nomor satu. Kalau bahasa Flores-nya itu, numero uno," ucap Johnny G Plate di DPP Nasdem, Jakarta Pusat, Rabu (6/11/2019).

Partai besutan Surya Paloh tersebut pada Pemilu 2019 menempati peringkat lima dengan perolehan 12,6 juta suara atau 9,05 persen dari suara sah nasional.

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved