Mengapa Sarung Sampai Celana Cingkrang Cocok untuk Seragam PNS? Budayawan Jelaskan Ini

Berita populer Mengapa Sarung Sampai Celana Cingkrang Cocok untuk Calon Seragam PNS? Budayawan Jelaskan Ini

Mengapa Sarung Sampai Celana Cingkrang Cocok untuk Seragam PNS? Budayawan Jelaskan Ini
Instagram/pnsgantengcantik
Ilustrasi PNS 

TRIBUNNEWS.COM - Baju seragam aparat sipil negara (ASN) dianggap sudah tak layak dipertahankan.

Adalah anggota DPR RI yang juga tokoh budaya Jawa Barat, Dedi Mulyadi meminta Menteri Dalam Negeri, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birkorasi serta Menteri Agama mengubah aturan pakaian ASN alias PNS disesuaikan dengan basis budaya nusantara.

 Terkini Mahasiwa Universitas Brawijaya Hilang: Tampak Kamar Kos Terbuka, HP Abdul Azis Tak Terlacak

Dedi melihat selama ini ketentuan tentang pakaian ASN dan pejabat DPR hingga DPRD merupakan warisan kolonial Belanda.

Misalnya, kata Dedi, pakaian seragam harian (PSH) ASN tangan pendek yang berbahan wol atau biasa disebut jas tongki adalah pakaian yang biasa digunakan orang Belanda untuk berburu.

Namun di Indonesia, pakaian ini dijadikan seragam formal untuk bekerja harian.

Dedi Mulyadi
Dedi Mulyadi (Grafis Tribunwow/Kurnia Aji Setyawan)

"Itu pakaian gaya Belanda yang biasa dipakai untuk berburu," kata dedi kepada Kompas.com, Senin (4/11/2019).

Selain warisan kolonial Belanda, lanjut Dedi, pakaian seperti itu tidak cocok untuk lingkungan Indonesia.

 Informasi Calon Pelamar CPNS 2019: Instansi Rilis Syarat dan Formasi Lengkap CPNS, Akses Link Ini

Menurut dedi, pakaian berbahan wol cocok di daerah dingin.

Namun di Indonesia, tidak semua daerah bersuhu dingin. Bahkan ada yang suhunya mencapai 36 derajat celcius, terutama saat musim kemarau.

"Suhu Indonesia itu cocoknya menggunakan pakaian dari sutera. Bahan baku sutera itu masuk alam Indonesia," kata dedi.

PNS Dilarang Like, Share, Komentari Status Medsos yang Singgung Soal-soal Ini: Sanksi Bisa Dipecat. Foto hanya ilustrasi.
PNS Dilarang Like, Share, Komentari Status Medsos yang Singgung Soal-soal Ini: Sanksi Bisa Dipecat. Foto hanya ilustrasi. (dok. ist)
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved