Demo Tolak RUU KUHP dan KPK

Hari Ini Tersangka Penembakan Mahasiswa di Kendari Brigadir AM Diterbangkan ke Jakarta

Ia mengatakan, Kepolisian RI telah berkomitmen untuk menyelesaikan kasus penembakan mahasiswa di Kendari.

Hari Ini Tersangka Penembakan Mahasiswa di Kendari Brigadir AM Diterbangkan ke Jakarta
Igman Ibrahim
Brigjen Polisi Dedi Prasetyo 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Markas Besar Kepolisian RI melaporkan Brigadir AM, tersangka penembakan mahasiswa di Kendari hari ini telah diterbangkan dari Sulawesi Tenggara ke Jakarta untuk diproses di Bareskrim Polri, Jumat (8/11/2019).

Diketahui, Brigadir AM telah ditetapkan sebagai tersangka setelah terbukti membawa senjata api dan menembakannya ke arah mahasiswa saat mengamankan aksi unjuk rasa di depan kantor DPRD Sultra pada 26 September 2019 lalu

"Tersangka hari ini sudah diterbangkan dari Kendari ke Bareskrim untuk menjalani proses penyidikan lebih lanjut dan secepatnya juga nanti dari Bareskrim untuk menyelesaikan berkas perkara, baru kemudian langkah berikutnya akan segera dilimpahkan ke Jaksa Penuntut Umum," kata Karopenmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Polisi Dedi Prasetyo di Gedung Divisi Humas Polri, Jakarta Selatan, Jumat (8/11/2019).

Baca: Amnesty Desak Polisi Usut Tuntas Kasus Tewasnya Yusuf saat Demo di Kendari

Ia mengatakan, Kepolisian RI telah berkomitmen untuk menyelesaikan kasus penembakan mahasiswa di Kendari. Hal itu juga telah sesuai dengan arahan Kapolri Idham Aziz.

"Yang jelas polri tetap berkomitmen akan berusaha keras menyelesaikan kasus-kasus yang menjadi perhatian publik ini sesuai dengan komitmen dari bapak Kapolri. Kita mohon dukungan, kita mohon support dari masyarakat," pungkasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Kepolisian RI menetapkan satu tersangka anggota polri yang diduga melakukan penembakan mahasiswa saat demonstrasi menolak revisi UU KPK dan RKUHP di Kantor DPRD Sulawesi Tenggara pada 26 September 2019 lalu. Dia adalah brigadir AM yang kini akan segera dilakukan penahanan.

Baca: Brigadir AM Masih Jadi Tersangka Tunggal dalam Peristiwa Penembakan Mahasiswa di Kendari

Dari hasil olah TKP, Patoppoi mengatakan, pihaknya mendapatkan tiga proyektil peluru dan enam selonsong yang ada di tempat kejadian. Dari hasil identifikasi uji balistik, barang bukti tersebut memiliki kesamaan dengan enam anggota polri yang diduga membawa senjata saat pengamanan demonstrasi.

"Hasil pemeriksaan uji balistik selongsong peluru maupun 3 proyektil peluru disandingkan dengan 6 senjata api yang diduga dibawa oleh 6 anggota polri yang telah ditetapkan sebagai terduga pelanggar disiplin, ditemukan keidentikan," kata Kasubdit 5 Dirpidum Bareskrim, Kombes Pol. Chuzaini Patoppoi saat konpers di mabes Polri, Jakarta, Kamis (7/11/2019).

Sebelumnya, Kepolisian RI memang telah memberikan sanksi disiplin untuk enam anggota Polda Sultra yang ketahuan membawa senjata api dalam pengamanan demonstrasi di depan kantor DPRD, Sulawesi Tenggara.

Baca: Kompolnas: Apakah Ada Pelaku Lain Selain Brigadir AM?

Halaman
123
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved