Kronologi Penangkapan 11 Preman Berkedok Penagih Utang yang Bawa Senjata Api

Kesebelas preman tersebut mengancam korbannya berinisial AA di Jalan Jelambar Utama Raya, Petamburan, Jakarta Barat sambil membawa

Kronologi Penangkapan 11 Preman Berkedok Penagih Utang yang Bawa Senjata Api
Kompas.com/Bonfilio Mahendra Wahanaputra Ladjar
Konferensi pers kasus 11 penagih hutang yang ditangkap oleh Polres Metro Jakarta Barat 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebelas preman berkedok penagih utang telah diamankan Polres Metro Jakarta Barat.

Kesebelas preman tersebut mengancam korbannya berinisial AA di Jalan Jelambar Utama Raya, Petamburan, Jakarta Barat sambil membawa senjata tajam dan senjata api. 

Baca: Mayat Gadis Ditemukan di Samping Stadion, Diduga Overdosis Narkoba dan Kelelahan Berhubungan Seks

Kanit Resmob Polres Metro Jakarta Barat AKP Hasoloan mengatakan, Polres Metro Jakarta Barat mendapat informasi dari korban berinisial AA perihal adanya belasan orang yang berkumpul di sekitar rumahnya.

"Selanjutnya kami melakukan penindakan SOP menangkap dan menggeledah para tersangka. Ternyata setelah digeledah di dua mobil milik tersangka salah satunya berisikan senjata tajam, dan senjata api," ucap Hasoloan di Polres Jakarta Barat, Kamis (28/11/2019).

Setelah itu, polisi membawa belasan preman ini ke Mapolres Metro Jakarta Barat guna pemeriksaan lebih lanjut.

Saat dimintai keterangan, para pelaku mengaku berencana menagih utang kepada AA atas perintah dari AN.

"Mereka hendak menagih utang. Tapi setelah kami periksa korban, dia merasa tidak punya utang dengan para pelaku," ucap Hasoloan.

Setelah diselidiki lebih mendalam, ternyata yang berutang kepada AN adalah AE, warga negara asal China, dengan besaran uang Rp 1,4 miliar.

Ketika ditagih, AE menyuruh AN agar menagih utang tersebut kepada AA, karena uang AE Rp 13 milliar belum dikembalikan AA.

Halaman
123
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved