Jokowi akan Gunakan Artificial Intelligence untuk Pelayanan Publik, Pengamat: Ini Perlu Sosialisasi

Jokowi mengaku sudah bicara dengan para ahli teknologi informasi, terkait usulan menggantikan jabatan eselon dengan Artificial Intelligence (AI).

Jokowi akan Gunakan Artificial Intelligence untuk Pelayanan Publik, Pengamat: Ini Perlu Sosialisasi
YouTube Sekretariat Presiden
Presiden Jokowi 

TRIBUNNEWS.COM - Pengamat Kebijakan Publik Universitas Trisakti, Trubus Rahadiansyah mengatakan, Aparatur Sipil Negara (ASN) akan cemburu dengan penggunaan model robotik.

Sebelumnya, Presiden Jokowi mengaku sudah bicara dengan para ahli teknologi informasi, terkait usulan menggantikan jabatan eselon dengan kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) alias robot.

Menurut Trubus, para ASN di daerah akan bersikap berbeda terhadap kebijakan Jokowi tersebut.

Ia menuturkan, ASN di daerah akan berpikiran jika mereka akan digantikan posisinya dengan robot.

"Kalau resistensi saya bilang ada, terutama di daerah, karena persepsi yang berkembang kan ASN akan disingkirkan, atau tidak diberi pekerjaan," ujar Trubus di Studio Menara Kompas, Jakarta, Jumat (29/11/2019), dikutip dari YouTube Kompas TV.

Ia menjelaskan, ASN di daerah akan berpikiran tersebut karena mereka berpikir mempunyai tugas untuk melayani.

Baca: Soal Kebijakan Jokowi Pangkas Pejabat Eselon, Arif Wibowo: akan Dilakukan Bertahap

"Pada prinsipnya kan, ASN selalu berpikiran sebagai seorang pelayan, kadang-kadang dia selalu pengen dilayani, apalagi di daerah," lanjutnya.

Pengamat Kebijakan Publik Universitas Trisakti Trubus Rahadiansyah berpendapat wacana presiden untuk memangkas eselon III dan IV dengan digantikan robot memungkinkan timbul resistensi ASN, terlebih di daerah.
Pengamat Kebijakan Publik Universitas Trisakti Trubus Rahadiansyah berpendapat wacana presiden untuk memangkas eselon III dan IV dengan digantikan robot memungkinkan timbul resistensi ASN, terlebih di daerah. (Tangkapan Layar Kompas TV)

Trubus berujar, sikap dari ASN daerah tersebut dinilainya akan rumit dalam menanggapi kebijakan Presiden Jokowi itu.

"Sehingga resistensi ini nanti yang paling rumit, saya pikir ada di daerah," katanya.

Namun, Trubus menilai ASN di Jakarta yang juga mempunyai sikap cemburu dengan robot tersebut berada di kementerian dan lembaga.

Baca: Presiden Jokowi Mengeluh Terjebak Macet 30 Menit, Anies Baswedan: Kita Mengalami Penurunan Kemacetan

Halaman
123
Penulis: Nuryanti
Editor: Garudea Prabawati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved