Ledakan di Monas

Terjadi Ledakan di Monas, 2 Pengamat Sebut Bukan Karena Granat Asap

Ledakan yang diduga berasal dari granat asap diragukan oleh dua pengamat ini.

Terjadi Ledakan di Monas, 2 Pengamat Sebut Bukan Karena Granat Asap
Tribunnews.com/Larasati Dyah Utami
TKP ledakan granat asap Monas ditutupi tanah merah 

TRIBUNNEWS.COM - Ledakan yang diduga akibat dari granat asap terjadi di sisi Utara Monas, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2019).

Hal tersebut disampaikan oleh Kapolda Metro Jaya, Irjen Gatot Eddy Pramono dalam video yang diunggah di kanal YouTube Kompas TV pada hari yang sama dengan peristiwa ledakan.

"Nah hasil yang ke dua temuannya dari hasil olah TKP tersebut adalah ini diduga granat asap yang meledak," terang Gatot.

Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Gatot Eddy Pramono di Ditreskrimum PMJ Sudirman, Jakarta Selatan, Senin (18/11/2019).
Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Gatot Eddy Pramono di Ditreskrimum PMJ Sudirman, Jakarta Selatan, Senin (18/11/2019). (Lusius Genik)

Meski demikian, dua pengamat mengungkapkan penyebab ledakan yang terjadi bukanlah berasal dari granat asap.

Dihubungi oleh Tribunnews.com, Pengamat Terorisme dari Institute Security and Strategic Studies (ISESS), Khairul Fahmi berpendapat ledakan yang terjadi bukanlah dari granat asap.

Karena menurut Khairul granat asap tidak akan meledak.

Khairul menjelaskan granat asap apabila dibuka bagian atasnya hanya akan mengeluarkan asap.

"Granat asap tidak meledak. Dia (granat asap) cuma membuka bagian atasnya saja, terus akan keluar asap," ungkap Khairul pada Selasa (3/12/2019).

Khairul menambahkan bahan pembuat granat asap tidak terdapat material yang menyebabkan sebuah ledakan.

Selain itu, Khairul juga melihat foto-foto korban yang menurutnya apabila sumber ledakan berasal dari granat asap, tidak seharusnya mengakibatkan luka parah.

Halaman
123
Penulis: Febia Rosada Fitrianum
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved