Masa Jabatan Presiden

Masa Jabatan Presiden 3 Periode Dikhawatirkan Otoriter, Nasdem: 1 Periode Pun Bisa Otoriter

Zulfan Lindan menilai jika masa jabatan presiden yang hanya satu periode juga bisa menimbulkan sikap otoriter dari presiden sebagai pimpinan negara.

Masa Jabatan Presiden 3 Periode Dikhawatirkan Otoriter, Nasdem: 1 Periode Pun Bisa Otoriter
Istimewa
Zulfan Lindan, Anggota Komisi VI DPR RI 

TRIBUNNEWS.COM - Wacana penambahan masa jabatan presiden menjadi tiga periode, banyak menuai perdebatan.

Wacana itu pertama kali muncul ketika ramai perbincangan terkait rencana amandemen Undang-Undang Dasar 1945.

Penambahan masa jabatan presiden menjadi tiga periode tersebut, dikhawatirkan akan menimbulkan kepemimpinan yang otoriter.

Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Nasdem, Zulfan Lindan menilai jika masa jabatan presiden yang hanya satu periode juga bisa menimbulkan sikap otoriter dari presiden sebagai pimpinan negara.

"Satu periode pun orang bisa otoriter," ujar Zulfan Lindan, dikutip dari YouTube Kompas TV, Senin (9/12/2019).

Zulfan Lindan mengatakan tidak ada salahnya kalau presiden nantinya akan tiga periode.
Zulfan Lindan mengatakan tidak ada salahnya kalau presiden nantinya akan tiga periode. (Tangkap Layar kanal YouTube Kompas TV)

Zulfan Lindan juga mengaku tidak masalah jika masa jabatan Presiden Jokowi menjadi tiga periode.

Saat ini Presiden Jokowi sudah berada di periodenya yang kedua, sehingga timbul usulan untuk menambah satu periode berikutnya.

Namun, Zulfan mengatakan Partai Nasdem tetap akan melakukan konvensi.

"Kalau tiga periode, saya kira tidak ada masalah, tetapi kita tetap akan melakukan konvensi," ujar Zulfan Lindan.

"Nasdem tetap akan melakukan konvensi," tegas Zulfan.

Halaman
123
Penulis: Nuryanti
Editor: Muhammad Renald Shiftanto
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved