Hukuman Mati

Mahfud MD Sebut Pemerintah Serius Soal Hukuman Mati Bagi Koruptor, Tapi . . .

Menurut Mahfud, bentuk keseriusan itu bisa terlihat dari Undang-Undang yang mencantumkan hukuman pidana mati bagi koruptor.

Mahfud MD Sebut Pemerintah Serius Soal Hukuman Mati Bagi Koruptor, Tapi . . .
Warta Kota/Henry Lopulalan
Memperingati hari Anti Korupsi, Puluhan Aktivis yang tergabung dalam Gerakan Pemuda Anti Korupsi (GEPAK) menggelar aksi di sekitar Bundaran Hotel Indonesia, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (8/12/2013). Para aktifis meminta tanda tangan masyarakat yang lagi menikmati hari bebas kendraan untuk menantangani sepanduk yang bertuliskan "Hukum Mati Koruptor" (Warta Kota/Henry Lopulalan) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) menyatakan pemerintah serius terkait wacana hukuman mati bagi koruptor.

Menurut Mahfud, bentuk keseriusan itu bisa terlihat dari Undang-Undang yang mencantumkan hukuman pidana mati bagi koruptor.

Baca: Pakar Hukum Pidana Sarankan Asset Recovery untuk Bikin Koruptor Jera

Sebagaimana diketahui, aturan terkait pidana mati bagi koruptor tersebut tercantum dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 31 tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi pasal 2 ayat 1, ayat 2, dan penjelasan pasal 2 ayat 2.

"Makanya sudah masuk di Undang-Undang, artinya pemerintah serius. Itu sudah ada di Undang-Undang," kata Mahfud di Kantor Kemenko Polhukam Jakarta Pusat pada Selasa (10/12/2019).

Baca: Respons PPP Soal Jokowi Buka Peluang Hukuman Mati bagi Koruptor

Meski begitu, menurutnya pelaksanaan hukuman mati bagi koruptor tergantung pada keputusan hakim di pengadilan dan di luar urusan pemerintah.

"Tapi kan itu urusan hakim. Kadang kala hakimnya malah memutus bebas, kadang kala hukumannya ringan sekali. Kadang kala sudah ringan dipotong lagi. Ya sudah, itu urusan pengadilan. Di luar urusan pemerintah," kata Mahfud.

Penulis: Gita Irawan
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved