Pakar Hukum Soroti Kasus Pemuda Bawa Bendera Saat Demo di DPR

Lutfi Alfiandi dijerat 3 Pasal Alternatif, Pakar Hukum Pidana, Teuku Nasrullah mempertanyakan penahanan dan dakwaan tersebut.

Pakar Hukum Soroti Kasus Pemuda Bawa Bendera Saat Demo di DPR
Kompas.com/ Facebook Nurhayati Sulistya
Lutfi Alfiandi pemuda yang fotonya sempat viral saat membawa bendera Merah Putih ditengah kerusuhan demo di DPR. 

TRIBUNNEWS.COM - Lutfi Alfiandi (20), pemuda pembawa bendera Merah Putih di tengah kerusuhan di Gedung DPR pada September lalu, telah menjalani sidang perdananya, Kamis (12/12/2019).

Jaksa penuntut Umum (JPU) menjerat Lutfi dengan 3 Pasal Alternatif.

Pakar Hukum Pidana, Teuku Nasrullah turut menyoroti kasus tersebut.

Teuku mempertanyakan adanya penahanan dan dakwaan terhadap Lutfi.

Karena menurutnya, demonstrasi merupakan hak masyarakat yang justru harus mendapatkan perlindungan.

Pernyataan ini ia ungkapkan dalam program Apa Kabar Indonesia Pagi, yang dilansir dari kanal YouTube Talk Show tvOne, Jumat (13/12/2019).

"Saya kira masyarakat melakukan demo itu adalah hak yang harus dilindungi oleh peraturan perundang-undangan," ujarnya.

"Persoalannya adalah kalau dia melakukan tindak kekerasan seperti yang dituduhkan dalam passal tadi, bahwa dia telah melakukan kekerasan kepada petugas dan merusak benda-benda seperti pada pasal 170," imbuhnya.

"Nah masalahnya kita kan tidak tahu ada atau tidak," jelasnya.

Pakar Hukum Pidana ini mengungkapkan seandainyapun Lutfi terbukti bersalah tidak selalu proses hukumnya harus sampai ke pengadilan.

Halaman
123
Penulis: Isnaya Helmi Rahma
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved