Laut Natuna Diklaim China

Kapal China Masih di Natuna, Moeldoko: Jangan Samakan Laut dengan Darat

Moeldoko angkat bicara terkait kapal China yang masih berada di Perairan Natuna, Kepaluan Riau, ia menyebut jangan samakan jarak di laut dengan darat

Kapal China Masih di Natuna, Moeldoko: Jangan Samakan Laut dengan Darat
Tribunnews.com/ Rina Ayu
Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko 

TRIBUNNEWS.COM - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko angkat bicara terkait kapal-kapal China yang masih berada di Perairan Natuna, Kepulauan Riau.

Moeldoko menyebut jangan samakan jarak di laut dengan di darat.

Pernyataan tersebut disampaikan Moeldoko dalam acara Mata Najwa Trans7 yang diunggah di kanal YouTube Najwa Shihab, Kamis (9/1/2020).

"Kita membayangkan di laut itu jangan seperti di darat," ujar Moeldoko.

"Di laut itu mengukur kecepatan kapal, bagaimana pergerakan mereka, ini harus dihitung. Jarak yang sekian jauh itu memerlukan waktu yang panjang," imbuhnya.

"Jadi kalau malam ini mereka (Kapal China) ada disana (Natuna) bisa saja itu jauhnya jarak coast guard kita dengan mereka. Ini juga menjadi pertimbangan praktis di lapangan," jelasnya.

Moeldoko juga menegaskan terdapat dua sisi yang harus dipertimbangkan dalam menangani masalah klaim China atas Natuna ini.

a
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (YouTube Najwa Shihab)

"Intinya bahwa pada satu sisi kita menjaga hubungan, tapi disisi lain juga tidak boleh mengganggu dalam arti memasuki ZEE," kata Moeldoko.

Kepala Staf Kepresidenan ini kemudian menjelaskan maksud dari mengganggu yang ia sampaikan.

"Menurut keyakinan kita bahwa kita tidak mengakui nine dash line, tapi dari pihak mereka (China) mengakui, nah disini kan ada upaya untuk mengganggu," imbuhnya.

Sehingga Moeldoko mengatakan saat ini pemerintah tengah mencari cara agar dapat menjalankan dua sisi tersebut dengan baik.

Halaman
123
Penulis: Isnaya Helmi Rahma
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved