Komisioner KPU Terjaring OTT KPK

Feri Amsari Sebut OTT Komisioner KPU Akan Berdampak Pada Marwah KPU

Direktur Pusako Universitas Andalas, Feri Amsari menilai Komisioner KPU, Wahyu Setiawan yang terjerat OTT KPK ini akan berdampak pada marwah KPU

Youtube KompasTV
Direktur Pusako Universitas Andalas, Feri Amsari 

TRIBUNNEWS.COM - Direktur Pusako Universitas Andalas, Feri Amsari turut menanggapi terkait Komisioner KPU, Wahyu Setiawan yang terjerat OTT KPK.

Menurut Feri adanya dugaan praktek suap yang terjadi antara Komisioner KPU dengan satu diantara kader politik ini akan berdampak pada marwah KPU.

Pernyataan ini ia ungkapkan dalam 'Sapa Indonesia Malam' yang dilansir dari kanal YouTube Kompas TV, Jumat (10/1/2020).

Sebelumnya Feri menyampaikan dirinya sangat kecewa dan terkejut dengan adanya Komisioner KPU yang terjerat OTT ini.

"Kabar baik untuk personal, tapi hati berduka sebenarnya," kata Feri.

"Untuk demokrasi ini (OTT Komisioner KPU) mengejutkan," imbuhnya.

Feri juga menilai kasus ini menunjukkan bahwa antara penyelenggara pemilu dan peserta pemilu mencoba membangun ruang untuk merekayasa hasil Pemilu.

s
 Direktur Pusako Universitas Andalas, Feri Amsari dalam program 'Sapa Indonesia Malam' (YouTube Kompas Tv)

"Kalau memang benar bahwa ini motifnya untuk menggantikan seorang anggota DPR melalui jalur PAW, tentunya ini model lain untuk seseorang bisa mengendalikan suara publik untuk masuk ke parlemen," tegasnya.

Sehingga ia menilai hal ini akan sangat berdampak pada marwah KPU.

Dimana Komisioner KPU yang seharusnya dapat menjaga integritas, indepedensi dan profesionalitasnya malah terjerat praktek suap dengan peserta Pemilu.

Halaman
123
Penulis: Isnaya Helmi Rahma
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved