Jadi Sandera Abu Sayyaf Sejak 2019, Seorang WNI Berhasil Dipulangkan

Seorang WNI berhasil dipulangkan ke Indonesia setelah menjadi sandera Abu Sayyaf sejak September 2019

Jadi Sandera Abu Sayyaf Sejak 2019, Seorang WNI Berhasil Dipulangkan
Kompas.com/Screengrab from The Star
Ketiga nelayan Indonesia ketika dihadapkan dalam rekaman video yang dirilis Abu Sayyaf pekan lalu. Ketiganya ditangkap September lalu, di mana Abu Sayyaf meminta tebusan Rp 8 miliar 

TRIBUNNEWS.COM - Warga Negara Indonesia (WNI) yang menjadi sandera  kelompok gerilyawan Filipina, Abu Sayyaf sejak  September 2019 berhasil dibebaskan dan dipulangkan.

Kementerian Luar Negeri menyerahkan Muhammad Farhan (27) yang menjadi sandera Abu Sayyaf ke keluarganya.

Sebelumnya, Maharudin Lunani (48) dan Samiun Maneu (27) yang juga menjadi sandera Abu Sayyaf telah berhasil dipulangkan pada Kamis (26/12/2019).

Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi menyatakan pembebasan sandera Abu Sayyaf ini berhasil karena kerjasama yang baik dengan otoritas Filipina.

"Yang dua di antaranya sudah dapat dibebaskan terlebih dahulu dan kerjasama yang baik, baik kerjasama internal kita dan dengan otoritas Filiphina maka Farhan dapat dibebaskan dengan selamat," ujarnya dilansir melalui YouTube Kompas TV, Kamis (23/1/2020).

Ia mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang membantu upaya pembebasan tiga WNI sandera Abu Sayyaf ini.

"Saya ingin menggunakan kesempatan pada siang hari ini untuk mengucapkan terima kasih banyak atas kerjasama yang diberikan dalam upaya pembebasan ini," ungkapnya.

Sebelumnya, Retno berterimakasih kepada pemerintah Filipina dan pihak-pihak yang ikut membantu upaya pembebasan WNI yang menjadi tahanan Abu Sayyaf.

"Saya ingin menggunakan kesempatan ini sekali lagi untuk menyampaikan ucapan terima kasih kepada pemerintah Filipina, kepada otoritas Filipina yang melakukan kerja sama yang sangat baik dengan otoritas kita dan saya terima kasih kepada teman-teman di Indonesia. Melibatkan banyak sekali pihak untuk pembebasan ini," ungkapnya.

Ia juga mengucapkan bela sungkawa atas meninggalnya militer Filipina yang gugur dalam upaya pembebasan tersebut.

Halaman
123
Penulis: Faisal Mohay
Editor: Ayu Miftakhul Husna
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved