Breaking News:

Pemulangan WNI Eks ISIS

Kaji Pemulangan 660 WNI Eks ISIS, Pemerintah Harus Siap dengan 3 Resiko Ini

Pengamat Terorisme, Ridlwan Habib memaparkan tiga resiko yang harus siap dihadapi pemerintah jika memulangkan mantan anggota ISIS.

Twitter/of_crowned
Ilustrasi ISIS 

TRIBUNNEWS.COM - Wacana pemulangan 660 Warga Negara Indonesia (WNI) mantan anggota Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) memicu pro dan kontra di tengah masyarakat.

Perlu dikaji dengan seksama oleh pemerintah Indonesia sebelum memutuskan apa yang akan dilakukan terhadap WNI eks ISIS tersebut.

Pengamat Terorisme, Ridlwan Habib memaparkan tiga resiko yang harus siap dihadapi pemerintah jika memulangkan mantan anggota ISIS.

Hal itu disampaikan dalam video yang diunggah kanal YouTube KompasTV, Jumat (7/2/2020).

Ridlwan Habib menyampaikan resiko pertama yakni ancaman keamanan.

"Saya bilang ancaman keamanan karena otoritas Kurdi yang sekarang menahan sekitar 400 tahanan lelaki dewasa dan 7000 sekian pengungsi wanita dan anak-anak."

"Itu mereka sudah tidak punya dana lagi. Mereka kehabisan dana," ujar Ridlwan.

"Mereka sangat mengandalkan bantuan dari pemerintah Ameriksa Serikat," sambungnya.

Pengamat Terorisme Ridlwan Habib
Jika Pulangkan WNI Eks ISIS, Pemerintah Harus Siap dengan 3 Resiko Ini (YouTube KompasTV/Tangkapan Layar)

Ia menyebut Presiden Amerika Serikat, Donald Trump sudah menyatakan semua negara yang ada tahanan dan pengungsi ISIS harus membawa pulang ke negara masing-masing

"Itu diberi deadline Maret 2020 termasuk orang Indonesia."

Halaman
12
Penulis: Indah Aprilin Cahyani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved