Kasus Novel Baswedan

Novel Baswedan Ungkap Alasan Tak Ikut Rekontruksi Penyiraman Air Keras yang Digelar Polri

Menurut Novel, salah satu alasannya lantaran kondisi kedua matanya yang masih mengalami masalah cukup serius usai melakukan perawatan di Singapura.

Novel Baswedan Ungkap Alasan Tak Ikut Rekontruksi Penyiraman Air Keras yang Digelar Polri
Tribunnews.com/Lusius Genik
Novel Baswedan. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan mengungkapkan alasan tidak ikut dalam proses rekontruksi penyiraman air keras yang sempat dialaminya di sekitar kediamannya di Jalan Deposito, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Menurut Novel, salah satu alasannya lantaran kondisi kedua matanya yang masih mengalami masalah cukup serius usai melakukan perawatan di Singapura.

"Kuasa hukum sudah menyampaikan kepada penyidik bahwa saya ini kan hari senin sampai Rabu kemarin kan baru pulang dari Singapura. Bukan perawatan tapi ada masalah yang serius," kata Novel saat ditemui usai rekontruksi di kediamannya, Jakarta, Jumat (7/2/2020).

Baca: Popularitas Persib Bandung Sering Dimanfaatkan, Robert Rene Alberts Merasa Berang

Baca: Update CPNS 2019: Tahapan setelah Lolos Seleksi Tes SKD, SKB Dijadwalkan 25 Maret 2020

Diungkapkan Novel, kedua matanya disebutkan tak boleh banyak dilakukan untuk beraktivitas. Menurut dia, proses rekontruksi dikhawatirkan akan memperparah kondisi matanya.

Apalagi, kata dia, matanya tidak boleh terpapar langsung dengan lampu cahaya intensitas tinggi.

"Ketika rekontruksi mau dilakukan, saya melihat tadi malam lokasi jalan dimatikan lampu jalan. Sehingga saya meyakini akan menggunakan lampu penerangan portable, padahal mata kanan saya sensitif sekali dengan cahaya," tutur dia.

Bahkan, Novel menuturkan, dirinya mulai rajin menggunakan topi agar menjaga matanya tidak terpapar langsung dengan cahaya matahari. Mengingat, mata kirinya kini telah mengalami kerusakan hingga tidak bisa melihat.

"Ketika mata kiri saya sudah permanen tidak bisa lihat lagi, tentu saya harus hati-hati sekali dengan mata kanan saya. Dengan kegiatan rekontruksi tadi saya sampaikan ke penyidik bahwa saya tidak bisa mengikuti. Saya pikir hanya alasan kesehatan saja ," pungkasnya.

Sebelumnya, Wadirkrimum Polda Metro Jaya AKBP Dedy Murti Haryadi mengatakan sempat bertemu dengan Novel Baswedan saat menggelar rekontruksi di sekitar kediaman Novel di Jalan Deposito, Kelapa Gading, Jakarta Utara pada Jumat (7/1/2020) dini hari.

Baca: VIRAL Siswi SD Juara 1 Lomba Lari Nangis Tak Dapat Hadiah, Hotman Siap Beri Hadiah dengan Syarat Ini

Halaman
12
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved