Lokasi Ditemukannya Puing Helikopter MI 17 Penerbad di Distrik Oksop Dianggap Sakral

Herman pun mengatakan telah melihat langsung lokasi puing jatuhnya helikopter tersebut dari ketinggian 12.500 kaki.

Kompas.com/Istimewa
Sebuah foto bangkai pesawat helikopter beredar di dunia maya pada Selasa (4/2/2020). Foto bangkai helikopter itu diduga MI 17 milik TNI AD yang hilang kontak sejak Juni 2019 lalu 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pangdam XVII/Cenderawasih, Mayjen TNI Herman Asaribab, meminta restu ke masyarakat distrik Oksop Papua untuk mengevakuasi puing Heli MI 17 Penerbad No Reg HA 5138 dalam waktu dekat.

Hal itu karena lokasi ditemukannya yakni di salah satu tebing di Pegunungan Mandala, Distrik Oksop, Kabupaten Pegunungan Bintang dianggap sakral oleh masyarakat Distrik Oksop.

Selain itu ia pun meminta dukungan kepada masyarakat dalam misi kemanusiaan tersebut.

Hal itu disampaikannya saat bertemu dengan aparat Pemda dan tokoh masyarakat di aula Koramil Oksibil sesaat setelah mendarat di Bandara Oksibil usai memantau langsung lokasi tersebut lewat udara bersama Bupati Kabupaten Pegunungan Bintang, Constan Oktemka dan Danrem 172/PWY, Kolonel Inf Binsar Sianipar.

"Mengingat lokasi tersebut masih dianggap sakral oleh masyarakat, kami juga mohon ijin dan restu kepada seluruh masyarakat, khususnya masyarakat Distrik Oksop untuk mendukung kami dalam misi kemanusiaan, karena tentunya dalam waktu dekat kami akan melakukan kegiatan evakuasi bagi para prajurit kami yang gugur dan menjadi korban dalam kecelakaan heli tersebut," kata Herman dalam keterangan resmi Pendam XVII Cenderawasih pada Senin (10/2/2020).

Baca: Kodam Cenderawasih Kirim Tim ke Oksop Terkait Info Foto Bangkai Helikopter MI-17 TNI AD yang Hilang

Herman pun mengatakan telah melihat langsung lokasi puing jatuhnya helikopter tersebut dari ketinggian 12.500 kaki.

Ia pun mengatakan pihaknya akan fokus pada evakuasi korban.

Hal itu mengingat lokasi puing berada di tebing dengan sudut hampir 90 derajat.

"Tadi saya melihat langsung lokasi puing dari ketinggian 12.500 feet. Selanjutnya kita akan fokus untuk melakukan kegiatan evakuasi terhadap korban. Evakuasi harus dipersiapkan dengan matang mengingat lokasi puing berada di tebing dengan sudut hampir 90°," kata Herman.

Herman juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada Bupati dan masyarakat Pegunungan Bintang serta unsur TNI-Polri atas partisipasinya sebagai pemberi informasi dan penunjuk jalan dan memberikan dukungan sehingga Heli yang jatuh telah ditemukan saat ini.

Sebelumnya, Heli MI 17 Penerbad No Reg HA 5138 dinyatakan hilang sejak tanggal 28 Juni 2019.

Heli dinyatakan lost contact ketika terbang dari Oksibil menuju Jayapura sesaat setelah melaksanakan dropping logistik bagi pos TNI yang berada di Kabupaten Pegunungan Bintang.

Heli tersebut mengangkut tujuh orang crew Penerbad dan lima orang prajurit Satgas Yonif 725/Wrg.

Berita Populer
Penulis: Gita Irawan
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved