Tragedi Susur Sungai

Polemik Tersangka Susur Sungai Sempor Digunduli Polisi, KPAI Sampai Budayawan Mengkritik, Tapi?

Polemik Tersangka Susur Sungai Sempor Digunduli Polisi, KPAI Sampai Budayawan Mengkritik

Polemik Tersangka Susur Sungai Sempor Digunduli Polisi, KPAI Sampai Budayawan Mengkritik, Tapi?
Tribunjogja.com/Hasan Sakri, Hendy Kurniawan
IYA, salah satu tersangka dalam tragedi susur sungai 

TRIBUNNEWS.COM - Sejumlah kritik dilontarkan menyoroti aksi polisi yang melakukan penggundulan kepada tiga tersangka kasus tragedi susur Sungai Sempor, Sleman.

Mulai dari KPAI, anggota dewan hingga budayawan pun memberikan kritik.

Kini ketiga tersangka yang dinyatakan bersalah oleh Polres Sleman itu masih ditahan.

Berbagai fkata dirangkum Tribunnews.com menjadi polemik polisi menggunduli tiga tersangka.

ini poin-poinnya:

1. Komnas HAM: Berlebihan

Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara menilai tindakan kepolisian menggunduli tiga guru tersangka kasus susur Sungai Sempor di Turi, Sleman berlebihan.

"Saya kira tindakan kepolisian itu terlalu berlebihan ketika menggunduli para tersangka guru yang atas kelalaiannya mengakibatkan 10 orang meninggal dunia," ujar Beka, ketika dihubungi Tribunnews.com, Rabu (26/2/2020).

Baca: Kronologi Guru Tewas Dihabisi saat Berangkat ke Sekolah, Pelaku Menyerahkan Diri Bawa Barang Bukti

Baca: Bully Siswa SMP di Kudus Berawal Dari Main Tiktok, Tiba-tiba Pelaku Menjambak Korban

Menurut Beka kepolisian seharusnya memperlakukan para guru tersebut secara baik, terlepas dari kesalahan dan kelalaian yang disangkakan kepada mereka.

"Itu terlalu berlebihan terlepas dari kesalahan yang disangkakan kepada mereka. Termasuk juga menghormati harkat dan martabat mereka sebagai manusia," kata dia.

Halaman
1234
Penulis: Facundo Chrysnha Pradipha
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved