Breaking News:

Omnibus Law Cipta Kerja

Gerakan Petisi Online, 92 Akademisi Menolak Omnibus Law

Kalangan akademisi menolak Omnibus Law RUU Cipta Kerja, karena meminggirkan hak rakyat.

Surya/Ahmad Zaimul Haq
Ribuan buruh yang tergabung dalam Gerakan Tolak Omnibus Law (Getol) Jawa Timur menggelar aksi pemanasan menolak Omnibus Law, di Kota Surabaya, Jawa Timur, Rabu (11/3/2020). Aksi yang sengaja dipusatkan di Bundaran Waru karena tempatnya strategis untuk menyuarakan penolakan Omnibus Law dan 11 Maret ini merupakan momen penting untuk menyampaikan kepada pemerintah pusat agar tidak membahas RUU Cipta Kerja (Omnibus Law) dengan DPR RI. Surya/Ahmad Zaimul Haq 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Sebanyak 92 akademisi menandatangani petisi online menolak Omnibus Law Rancangan Undang-Undang Cipta Kerja sejak Maret-April 2020.

Mereka terdiri dari 3 Profesor –2 diantaranya adalah Guru Besar, 30 Doktor, 57 Magister dan 2 Sarjana.

Kalangan akademisi menolak Omnibus Law RUU Cipta Kerja, karena meminggirkan hak rakyat.

Baca: Panja Bahas Omnibus Law Cipta Kerja Besok, Fokus ke Inti Klaster Lapangan Kerja

Omnibus Law RUU Cipta Kerja adalah rancangan yang sarat akan kontroversi dan telah mendapat banyak penolakan dari berbagai elemen masyarakat sipil.

Petisi telah diumumkan kepada khalayak publik dalam Konferensi Pers online bertajuk “92 Akademisi Menolak Omnibus Law” pada Rabu 22 April 2020 pukul 14.00 s/d 16.00 WIB.

Pengumuman tersebut sekaligus sebagai simbol penyerahan petisi kepada Presiden dan DPR RI secara terbuka, sehingga dapat menjadi pertimbangan Presiden dan DPR RI untuk menghentikan pembahasan dan mencabut Omnibus Law dari Program Legislasi Nasional.

Guru Besar Hukum Tata Negara Universitas Padjajaran, Susi Dwi Harijanti, mengatakan proses pembentukan Omnibus Law RUU Cipta Kerja telah melanggar asas keterbukaan karena dilakukan secara tidak transparan dan minim partisipasi publik.

Baca: Perangi Sampah Plastik, Menko Luhut Pastikan Pemerintah Komitmen Perbaiki Citra Sungai Citarum

Menurut dia, selama proses perancangan, pemerintah tidak pernah secara terbuka menyampaikan kepada masyarakat, bahkan terkesan sembunyi-sembunyi dan publik baru dapat mengaksesnya setelah RUU tersebut selesai dirancang oleh pemerintah dan diserahkan kepada DPR.

Baca: PKS: Mereka Tak Peduli Suara dan Nyawa Rakyat

“Hal ini tentu melanggar asas keterbukaan yang tercantum dalam Penjelasan Pasal 5 huruf g Undang-Undang No. 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan,” kata dia, dalam keterangannya, Rabu (22/4/2020).

Hal yang sama juga diutarakan Guru Besar Ekonomi Pertanian Universitas Andalas, Yonariza. Dia menyatakan sikap menolak Omnibus Law RUU Cipta Kerja.

Halaman
123
Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved