Breaking News:

Mbak Tutut: Ibu Tien Soeharto Meninggal Bukan Karena Tertembak

Tien Soeharto yang memiliki nama lengkap Raden Ayu Siti Hartinah meninggal pada 28 April 1996.

Istimewa
Presiden Soeharto menerima sungkem dari Ibu Tien Soeharto pada hari Idul Fitri 1 Syawal 1415 Hijriah, 3 Maret 1995. 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Setelah 24 tahun kepergiannya, putri sulung Presiden kedua RI Soeharto, Siti Hardijanti Rukmana (Tutut Soeharto atau Mbak Tutut) mengungkap fakta sebenarnya mengenai wafatnya ibunda tercinta, Tien Soeharto.

Pengungkapan fakta ini untuk membantah rumor yang selama ini beredar, bahwa Tien Soeharto menghembuskan nafas terakhirnya setelah tertembak oleh adik-adiknya.

"Sebelum Allah memanggil saya, masyarakat harus tahu kebenarannya. Dan alhamdulillah sekarang ada medsos, yang alhamdulillah sayapun ikut aktif di sana," ujar Tutut, seperti dikutip Tribunnews.com dari laman tututsoeharto.id, Kamis (30/4/2020).

Konde Ibu Tien Soeharto.
Almarhum Pak Harto dan Ibu Tien Soeharto. (Bombastic.com)

Tien Soeharto yang memiliki nama lengkap Raden Ayu Siti Hartinah meninggal pada 28 April 1996. Ia wafat pada usia 72 tahun.

"Lalu saya mendengar berita tersebar, bahwa ibu wafat karena tertembak oleh adik-adik saya. Saya heran, siapa manusia yang tega menyebarkan berita keji tersebut," ucap Tutut.

Baca: Berkas Kasus Narkoba Vitalia Sesha Sudah Diserahkan ke Kejaksaan Negeri Jakarta Barat

"Demi Allah, apa yang bapak ceritakan, itu yang terjadi. Tadinya saya akan diamkan saja. Tapi rasanya berita itu semakin diulang-ulang ceritanya oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab," tutur Menteri Sosial Republik Indonesia pada Kabinet Pembangunan VII.

Baca: Tayang di Netflix, Camila Mendes Jadi Perempuan Kaya Raya di Film Dangerous Lies

Mbak Tutut berkisah, 24 tahun yang lalu, tepatnya tanggal 28 April 1996, Ibunda tercinta telah dipanggil Allah SWT.

Pada saat itu Mbak Tutut sedang bertugas memimpin sidang organisasi donor darah dunia di Prancis dan London, Inggris.

Baca: Terimbas Corona, Grab Tawarkan Cuti Tanpa Gaji dan Pengurangan Jam Kerja Karyawan

Ketika itu Mbak Tutut menjabat sebagai Presiden Donor Darah Dunia. Mendengar kabar lelayu itu, ia langsung kembali ke Jakarta.

Siti Hardiyanti Rukmana atau Tutut Soeharto
Siti Hardiyanti Rukmana atau Tutut Soeharto (Tribunnews/Jeprima)

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved