Breaking News:

Virus Corona

Soal Virus Corona, Achmad Yurianto Sebut Kondisi Tak akan Bisa Kembali Normal

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona, Achmad Yurianto, mengatakan kondisi saat ini tidak bisa kembali normal seperti zaman dulu.

TRIBUNNEWS/HERUDIN
Warga memilih baju bekas layak pakai hasil sumbangan di RT 02 RW 04 Kelurahan Jati Padang, Jakarta, Jumat (22/5/2020). Pakaian bekas layak pakai gratis tersebut diperuntukan bagi warga yang membutuhkan karena terdampak penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) untuk pencegahan Covid-19 di DKI Jakarta yang berimbas pada berkurangnya pendapatan mereka. - Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona, Achmad Yurianto, mengatakan kondisi saat ini tidak bisa kembali normal seperti zaman dulu. 

TRIBUNNEWS.COM - Terkait pandemi Covid-19 yang mewabah hampir di seluruh dunia, Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona, Achmad Yurianto, mengatakan kondisi tidak akan bisa kembali normal seperti dulu.

Hal ini disampaikan Yuri dalam konferensi pers di kanal YouTube BNPB pada Minggu (24/5/2020) sore.

Dalam konferensi pers tersebut, Yuri mengingatkan masyarakat tidak boleh bersikap ataupun berpikir normal seperti kondisi sebelum pandemi corona menyerang.

Ia pun menegaskan, situasi saat ini di seluruh dunia, tidak akan bisa kembali normal seperti dulu.

"Situasi yang kita hadapi saat ini, masih belum normal."

Ibu Negara, Iriana Jokowi saat salat Idul Fitri 1441 H di halaman Istana Bogor, Minggu (24/5/2020).
Ibu Negara, Iriana Jokowi saat salat Idul Fitri 1441 H di halaman Istana Bogor, Minggu (24/5/2020). (Biro Pers Istana)

Baca: Ahli Kesehatan Jelaskan Perubahan yang Harus Dilakukan Terkait Corona Jika Sekolah Kembali Dibuka

Baca: 40 Tenaga Kesehatan di Kalimantan Barat Terinfeksi Virus Corona

"Oleh karena itu, kita pun juga tidak boleh berpikir dan berperilaku seperti keadaan yang sebelum terjadinya pandemi Covid-19 ini," kata Achmad Yurianto dalam konferensi pers, Minggu.

"Bahkan seluruh dunia pun juga sudah mengakui, bahwa kita di seluruh dunia ini tidak akan bisa kembali pada kondisi normal seperti zaman dulu lagi, sebelum pandemi Covid-19," tegas dia.

Karena itu, Yuri mengatakan ini saatnya warga harus mengubah kebiasaan saat ini menuju kebiasaan baru.

Ia juga menyebutkan, karena kondisi pandemi kini, semua harus hidup normal dengan cara baru.

"Kita harus membuat paradigma baru, kita harus merubah kebiasaan-kebiasaan kita menuju ke kebiasaan yang baru."

Baca: Di NTT Angka Kematian Akibat DBD Lebih Tinggi Daripada Covid-19

Baca: Patuhi Protokol Kesehatan, Warga Kampung Sawah Rayakan Lebaran di Rumah

Halaman
123
Penulis: Pravitri Retno Widyastuti
Editor: Ifa Nabila
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved