Breaking News:

‎Sandiaga Uno Harap Pengelolaan Infaq dan Zakat Dioptimalkan

Sandiaga Salahudin Uno menilai pengelolaan zakat, infaq, dan sedekah di Indonesia belum optimal.

TRIBUN/DANY PERMANA
Pengusaha yang juga politisi Sandiaga Uno menyampaikan pemaparannya dalam acara Opposition Leaders Economic Forum di Jakarta (13/3/2020). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Malvyandie

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta yang juga pengusaha nasional Sandiaga Salahudin Uno menilai pengelolaan zakat, infaq, dan sedekah di Indonesia belum optimal.

Alasannya, potensi zakat di Indonesia sangatlah besar terlebih dengan populasi muslim yang mencapai 85 persen.

“Saat ini zakat, infaq, sedekah di Indonesia masih berkisar Rp 8 triliun jauh di bawah potensi kita sekitar Rp 270 triliun, ini harus kita optimalkan dengan pengelolaan infaq kita,” kata Sandiaga Uno dikutip dalam keterangan tertulisnya, Rabu (27/5/2020).

Peryataan Sandiaga ini disampaikan saat menjadi keynote speech dalam Webinar SyariahFren beberapa waktu lalu.

Baca: BPJS Kesehatan Permudah Aturan Pengajuan Klaim Covid-19

Pemilik PT Saratoga Investama Sedaya, Tbk ini mendorong lembaga pengumpul zakat, infaq, dan sedekah salah satunya Syariah Fren untuk benar-benar meningkatkan pengelolaan infaq dan sedekah dengan memanfaat teknologi dan menyesuaikan dengan kondisi kekinian.

“Kita ingin pengelolaan infaq dilakukan dengan prisnsip-prinsip social entreprenuship atau islamic social finance dengan pengelolaan yang sangat modern dan tidak kalah dengan bank. Jadi ini adalah cara kita menabung atau berbisnis dengan Allah Swt,” ujar Sandi.

Sandiaga Uno sendiri merupakan pengagas Gerakan Bank Infaq.

Sebuah gerakan yang bertujuan mengentaskan kemiskinan dan pengangguran.

Baca: Polri Kerahkan 40.194 Bhabinkamtibmas Untuk Dukung Penerapan New Normal

Di sisi lain, untuk membantu masyarakat mengembangkan usaha, tetapi terkendala permodalan.

Karena akses keuangan yang minim, mereka akhirnya terjerat pada pinjaman rentenir yang mencekik.

Halaman
12
Penulis: Malvyandie Haryadi
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved