Breaking News:

Virus Corona

Panglima TNI Dukung Anak Bangsa Melakukan Uji Klinik Terapi Secretom bagi Penderita Covid-19

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menerima audiensi para Peneliti Stem Cell and Cancer Research (SCCR) Indonesia,

Puspen TNI
Saat ini sejumlah peneliti kedokteran yang berkolaborasi dengan para ahli baik dari Sipil militer yg meliputi TNI Angkatan Darat (TNI AD), Angkatan Udara (TNI AU) dan Polri sedang melaksanakan Uji Klinik terapi Covid-19. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menerima audiensi para Peneliti Stem Cell and Cancer Research (SCCR) Indonesia, di bawah organisasi Persepsi (Perkumpulan Peneliti sel Punca Indonesia), dr. Sugeng Ibrahim, MBiomed di Lanud Halim Perdana Kusuma Jakarta, Selasa (23/06/2020).

Dalam pertemuan tersebut, Sugeng Ibrahim yang didampingi Kepala RSAU dr Esnawan Antariksa Kolonel Kes dr. Mukti Arja Berlian SpPD dan Kol dr Nana Sarnadi SpOG dari RSPAD Gatot Subroto, menjelaskan saat ini sejumlah peneliti kedokteran yang berkolaborasi dengan para ahli baik dari Sipil militer yg meliputi TNI Angkatan Darat (TNI AD), Angkatan Udara (TNI AU) dan Polri sedang melaksanakan Uji Klinik terapi Covid-19.

Baca: Berikut Besaran Gaji TNI 2020 Lengkap dengan Tunjangannya: Dari Golongan I hingga Perwira Tinggi

Dr Sugeng Ibrahim, MBiomed., yang sehari harinya menjabat sebagai Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan Fakultas Kedokteran Unika Soegijapranata Semarang, menjelaskan bahwa saat ini pelaksanaan uji klinik tersebut telah mendapat lampu hijau dari Menteri Kesehatan RI.

Sebagaimana laporan yang diberikan kepada Menteri Kesehatan RI, di kantornya Senin (22/6/2020) kemarin, Peneliti SCCR Indonesia juga melaporkan kepada Panglima TNI temuan mereka bahwa bahwa badai cytokin dapat dicegah atau ditanggulangi, Atau dapat diartikan angka kematian akibat pagebluk Covid-19 dapat dicegah atau diturunkan angkanya via metodologi terkini yang mereka temukan.

Baca: Pasien Covid-19 di Maluku Mengeluh Kepada Kapolda, Mulai dari Makanan hingga Asupan Vitamin

Uji Klinik Penelitian Pemberian Isolate Secretome Mesenchymal Stem Sell pada penderita Covid-19 berat, rencananya akan dilakukan di sembilan Rumah Sakit di Indonesia, dengan Principal Investigator oleh DR. Dr. Agung Putra Msi Med, yang juga ketua Perkumpulan Peneliti Sel Punca Indonesia (PERSEPSI).

Sedangkan riset untuk sementara ini akan dilakukan di RS Kariadi Semarang, RSPAD Gatot Subroto, RSAU dr Esnawan Antariksa Halim PK, RS Bhayangkara Makasar, RS Muwardi Solo, RS Sultan Agung Semarang, Dan RS Muhamadiyah Gamping dan RS Dadi Makasar.

Panglima TNI menyambut baik dan mendukung riset / uji klinik terapi Secretom Inhalasi bagi penderita Covid-19 berat dengan menggunakan secretom untuk menanggulangi badai sitokin (peradangan), demi mencegah kematian seperti yang telah dilakukan di RSPAD Gatot Subroto dan RSAU dr Esnawan Antariksa yang telah dilakukan oleh para Peneliti dari Stem Cell and Cancer Research Indonesia.

Panglima TNI berharap agar para peniliti fokus pada therapi dan upaya penemuan metode penyembuhan, sebagai bagian aktif anak bangsa Indonesia dalam memberikan sumbangsih pada penyelesaikan masalah kesehatan khususnya covid-19.

Marsekal TNI Hadi Tjahjanto meminta agar Persepsi dan SCCR Indonesia dan para peneliti-peneliti muda senantiasa mengikuti disiplin ilmu Kedokteran dan bekerjasama dengan pemerintah agar pendemi Covid-19 dapat segera teratasi.

Penulis: Gita Irawan
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved