Breaking News:

Kinerja Menteri Jokowi

Soal Kemarahan Jokowi, Pengamat Nilai Penanganan Covid-19 Patut Jadi Parameter Rencana Reshuffle

Pengamat menilai, penanganan Covid-19 sangat wajar apabila dijadikan parameter melakukan rencana reshuffle oleh Jokowi.

Tangkapan Layar YouTube Sekretariat Presiden & Kompas TV
Direktur Eksekutif Indo Barometer, M Qodari, menilai penanganan Covid-19 sangat wajar apabila dijadikan parameter Jokowi untuk melakukan rencana reshuffle. 

TRIBUNNEWS.COM - Direktur Eksekutif Indo Barometer, M Qodari, memberikan tanggapan terkait kemarahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) atas kinerja para menterinya.

Dalam pernyataannya, Jokowi menilai, para menterinya tidak memiliki sense of crisis dalam menghadapi situasi pandemi Corona (Covid-19) saat ini.

Menurutnya, sejumlah menteri masih bekerja dengan biasa-biasa saja seperti tidak sedang dalam kondisi krisis.

Hal itu Jokowi sampaikan dalam Sidang Kabinet Paripurna pada 18 Juni 2020 lalu.

Video kemarahan Presiden kemudian beredar pada Minggu (28/6/2020) kemarin dalam unggahan kanal YouTube Sekretariat Presiden. 

Baca: Versi Pengamat, Ini Nama-nama Menteri Jokowi yang Dianggap Layak Diganti

Baca: Presiden Jokowi Disarankan Jangan Ragu Evaluasi dan Lakukan Reshuffle Kabinet

Mengenai kemarahan Jokowi, Qodari menilai hal itu merupakan sinyal yang cukup jelas dan tegas bahwa ada peluang reshuffle dalam waktu dekat.

Lebih lanjut, Qodari menyebutkan, sangat wajar apabila Jokowi menjadikan penanganan Covid-19 sebagai parameter melakukan reshuffle menteri.

"Menurut saya amat sangat wajar apabila Pak Jokowi menggunakan parameter Covid, ya katakanlah sebagai parameter dalam melakukan rencana reshuffle kabinet," kata Qodari dalam wawancaranya yang ditayangkan Kompas TV, Senin (29/6/2020) malam.

"Kebetulan pula Pak Jokowi merasa bahwa anggota kabinetnya ada yang belum punya perasaan yang sama, belum punya perspektif yang sama bahwa sekarang sudah krisis," tambahnya.

Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari
Direktur Eksekutif Indo Barometer, M Qodari, memberikan tanggapan terkait kemarahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) atas kinerja para menterinya.

Menurut Qodari, tidak adanya persamaan rasa dalam menghadapi krisis tersebut bisa terjadi dalam banyak situasi dan kejadian.

Halaman
123
Penulis: Widyadewi Metta Adya Irani
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved