Breaking News:

Virus Corona

Saat Terawan Tiba-tiba Datang ke Surabaya, Risma Kaget lalu Ajak Sidak Bareng ke Pasar Genteng

Kedatangan Menkes Terawan bersama rombongan membuat Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini kaget karena memang tidak ada informasi sebelumnya.

SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
Walikota Surabaya, Tri Rismaharini mendampingi Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto saat sidak di Pasar Genteng Baru, Kamis (2/7/2020). SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ 

TRIBUNNEWS.COM - Menteri Kesehatan (Menkes), Terawan Agus Putranto tiba-tiba mengunjungi Balai Kota Surabaya, Jawa Timur pada Kamis (2/7/2020).

Kedatangan Terawan bersama rombongan tersebut membuat Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini kaget karena memang tidak ada informasi sebelumnya.

Saat itu, Risma tengah berada di halaman Balai Kota dan melihat kedatangan Terawan.

Terawan bersama sejumlah stafnya yang akan memasuki gedung Balai Kota.

Namun, Risma yang berada di Taman Surya langsung memanggil Terawan.

Baca: Tak Terima Stafnya Disalahkan, Risma: Saya Ini Jenderal Perangnya, Saya Bertanggung Jawab

SIDAK PASAR TANGGUH - Walikota Surabaya, Tri Rismaharini mendamingi Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto saat sidak di Pasar Genteng Baru, Kamis (2/7). Pasar Genteng Baru merupakan salah satu percontohan pasar tangguh di Surabaya dimana diterapkan protokol kesehatan ketat salah satunya dengan adanya tirai plastik di lapak. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
Walikota Surabaya, Tri Rismaharini mendampingi Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto saat sidak di Pasar Genteng Baru, Kamis (2/7/2020). SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ (SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ)

Baca: Aksinya Bersujud di Hadapan Dokter Dinilai Drama dan Lebay, Risma: Saya Tak Bisa Berpura-pura

Baca: Jadi Sorotan, Risma Ungkap Alasan Nangis dan Sujud : Saya Nggak Terima!

Bertempat di halaman Balai Kota, Terawan dan Risma berdikusi terkait penanganan virus corona (Covid-19) yang ada di Surabaya.

Salah satunya adalah dengan program Kampung Tangguh Wani Jogo Suroboyo yang dinilai mampu menekan penyebaran Covid-19.

Risma menjelaskan, jika ada warga yang terkonfirmasi maka daerah tersebut akan ditandai dan kemudian dilakukan penutupan lokal.

"Ada kampung (Kampung Tangguh Wani Jogo Suroboyo) kita berhasil. Saya tutup (perkampungannya)," kata Risma, dikutip dari Kompas.com.

"Itu Rungkut dulu pandemi tertinggi, sekarang Alhamdulillah bisa aman," imbuhnya.

Baca: Soal Risma Sujud dan Menangis di Hadapan Dokter: Mau Mengatakan Lebay Terserah, Tuhan Maha Tahu!

Baca: Wali Kota Risma Tentang Aksi Sujudnya: Saya Tak Terima, Orang Salahkan Staf Saya

Baca: Menkes Terawan Hentikan Sesi Tanya Jawab di RS Dr Oen Solo Saat Ditanya Isu Reshuffle

Halaman
123
Penulis: Indah Aprilin Cahyani
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved