Breaking News:

Kinerja Menteri Jokowi

AHY Masuk Kabinet Jokowi? Demokrat: Mau Ada Reshuffle atau Tidak, yang Penting Penanganan Covid-19

Ketua Umum Partai Demokrat itu disebut-sebut akan diangkat menjadi Menteri Koperasi dan UMKM menggantikan Teten Masduki.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (kedua kiri) bersama Ketua Fraksi Partai Demokrat DPR RI Edhie Baskoro Yudhoyono (kedua kanan) saat menghadiri pembukaan saat Kongres V Partai Demokrat di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Minggu (15/3/2020). Kongres V Partai Demokrat dengan tema 'Harapan Rakyat Perjuangan Demokrat' tersebut memiliki agenda utama pemilihan Ketua Umum Partai Demokrat. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Beberapa waktu belakangan isu reshuffle Kabinet Indonesia Maju bergulir liar.

Selain nama-nama menteri yang diprediksi akan dicopot, beredar pula nama-nama yang disebut-sebut layak masuk kabinet menggantikan menteri yang ada saat ini.

Beberapa nama yang disebut-sebut akan masuk menjadi anggota baru di kabinet Jokowi-Ma’ruf Amin antara lain Sandiaga Uno, Basuki Tjahaja Purnama, Doni Monardo, hingga Hasto Kristiyanto.

Selain itu, terselip pula nama Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY.

Ketua Umum Partai Demokrat itu disebut-sebut akan diangkat menjadi Menteri Koperasi dan UMKM menggantikan Teten Masduki.

Menanggapi isu perombakan kabinet itu, termasuk soal AHY yang dikabarkan akan menjadi menteri, Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat, Jansen Sitindaon angkat bicara.

Baca: Soal AHY Diisukan Masuk Kabinet Jokowi: Peluang hingga Dinilai Bisa Jadi Jalan Menuju Pilpres 2024

Baca: Dinilai Bisa Muluskan Jalan ke Pilpres 2024, Pengamat Sarankan AHY Terima Jika Ditawari Jadi Menteri

Menurut Jansen, isu-isu tersebut tidak perlu ditanggapi serius. Terlebih, nama-nama itu dari sumber yang tidak diketahui dengan jelas.

"Aduh.., kita tidak tahu menahu soal beredarnya daftar nama-nama itu. Rasanya tidak perlulah ditanggapi hal-hal yang sumbernya tidak jelas gitu. Apalagi soal reshuffle itu kan sepenuhnya kembali kepada Presiden," kata Jansen kepada Tribunnews.com, Minggu (5/7/2020).

Partai Demokrat, kata Jansen, tidak ambil soal isu reshuffle. Menurut dia, hal terpenting yang harus dilakukan pemerintah saat ini adalah bekerja maksimal menghadapi krisis akibat pandemi Corona.

"Bagi kami di Partai Demokrat, mau ada reshuffle atau tidak, yang penting penanganan Covid-19 ini diseriusi oleh Pemerintah. Itu jauh lebih penting dibanding gonjang-ganjing politik terkait reshuffle," jelas Jansen.

Halaman
123
Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved