Breaking News:

Kasus Djoko Tjandra

ICW Minta Semua Pihak yang Terlibat dalam Aktivitas Keluar Masuk Djoko Tjandra Diproses Hukum

ICW mendesak KPK untuk melakukan penyelidikan atas indikasi tindak pidana korupsi atau suap yang diduga diterima oknum-oknum tersebut

Kompas.com
Djoko Tjandra. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Indonesia Corruption Watch (ICW) meminta pihak berwajib untuk memproses hukum semua pihak yang diduga terlibat dalam aktivitas keluar masuk buronan kasus korupsi pengalihan hak tagih (cessie) Bank Bali, Djoko Tjandra di Indonesia.

Peristiwa tersebut dinilai ICW telah mencoreng citra penegakan hukum dalam negeri.

Baca: Profil Anita Kolopaking, Jadi Sorotan Setelah Percakapannya dengan Djoko Tjandra Beredar

ICW juga menuntut Kapolri Jenderal Idham Azis untuk memecat Kepala Biro Koordinasi dan Pengawasan PPNS Polri Brigjen Prasetijo Utomo dan meneruskan persoalan tersebut ke ranah hukum.

"Perkembangan terbaru, pihak Kepolisian telah mengambil langkah terhadap Kepala Biro Koordinasi dan Pengawasan PPNS Polri, Brigjen Prasetijo Utomo, yang diduga turut serta membantu pelarian Joko Tjandra dengan mengeluarkan surat jalan," ujar Peneliti ICW Tama S Langkun dalam keterangan tertulis, Kamis (16/7/2020).

Ia mengatakan, Kapolri telah menerbitkan surat telegram nomor ST/1980/VII/KEP/2020 perihal mutasi terhadap Brigjen Prasetijo untuk kepentingan proses pemeriksaan.

Sebagaimana diungkapkan oleh Kadiv Humas Polri, lanjut Tama, surat jalan tersebut semestinya diperuntukkan bagi anggota Kepolisian serta hanya dapat dikeluarkan oleh Kabareskrim atau pun Wakabareskrim.

Tak hanya itu, dikatakan Tama, Joko Tjandra bahkan diketahui sempat mengurus kartu identitas penduduk, paspor, dan sekaligus mendaftarkan upaya hukum luar biasa berupa peninjauan kembali di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Berdasarkan fakta tersebut, Tama berpandangan anggapan publik bahwa terdapat sejumlah pihak yang turut serta membantu proses masuknya Joko ke Indonesia sebagai hal yang wajar.

Sebab, menurut dia, rangkaian proses administrasi yang dilakukan diduga mendapatkan fasilitas khusus dari lembaga terkait.

Halaman
123
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved