Breaking News:

Akhir Pekan, Baleg DPR Gelar Rapat Bahas RUU Cipta Kerja Klaster Ketenagakerjaan

Badan Legislasi (Baleg) DPR RI menggelar rapat bersama pemerintah membahas RUU Cipta Kerja klaster Ketenagakerjaan pada Sabtu (26/9/2020).

Penulis: chaerul umam
Tribunnews.com/Chaerul Umam
Staf Ahli Kemenko Perekonomian Elen Setiadi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Legislasi (Baleg) DPR RI menggelar rapat bersama pemerintah membahas RUU Cipta Kerja klaster Ketenagakerjaan pada Sabtu (26/9/2020).

Rapat digelar secara virtual, dipimpin Wakil Ketua Baleg DPR RI fraksi Partai NasDem Willy Aditya.

Pada rapat tersebut, pihak pemerintah yang diwakili Staf Ahli Kemenko Perekonomian Elen Setiadi.

Dia mengatakan, pemerintah mengajukan tujuh substansi pokok perubahan UU Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan di RUU Cipta Kerja.

Ketujuh substansi pokok itu adalah waktu kerja, rencana penggunaan tenaga kerja asing (RPTKA), pekerja kontrak atau perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT), alih daya atau outsourcing, upah minimun, pesangon PHK, dan program jaminan kehilangan pekerjaan.

"Jadi ada beberapa usulan lain , termasuk masukan Mahkamah Konstitusi (MK). Kami setuju putusan Mahkamah Konstitusi, kami akan ikuti dan hal-hal yang tidak sesuai dengan keputusan MK kami kembalikan ke putusan MK. Sanksi pidana kita sepakat untuk kembali pada Undang-Undang existing, sehingga kami usulkan tidak perlu dibahas karena sudah diputuskan untuk kembali ke Undang-Undang existing," ucap Elen.

Baca: Penguatan KPK dan Pembenahan Birokrasi Lebih Efektif Tingkatkan Investasi Dibanding RUU Cipta Kerja

Baca: RUU Cipta Kerja Dinilai Bakal Percepat Hilangnya Hutan di Indonesia

Baca: Fraksi Partai NasDem Sambut Baik Penarikan Sub-Klaster Pendidikan di RUU Cipta Kerja

Elen menjelaskan beberapa alasan diubahnya beberapa substansi pokok UU Ketenagakerjaan dalam RUU Cipta Kerja.

Misalnya soal Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPTKA).

Elen mengatakan, dalam RUU Cipta Kerja, RPTKA hanya memudahkan untuk TKA Ahli yang memang dibutuhkan dalam kondisi tertentu.

"Kita mengulurkan relaksasi kemudahan hanya untuk TKA ahli yang memang diperlukan dalam kondisi tertentu. Kita tidak ingin semua dibuka, Pak, untuk yang betul-betul diperlukan dan punya keahlian," ujar Elen.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved