Breaking News:

Gus Nur Ditangkap Polisi

Bareskrim Bakal Periksa Refly Harun Terkait Video Wawancaranya Bersama Gus Nur

Bareskrim Polri bakal memeriksa Pakar Hukum Tata Negara, Refly Harun terkait kasus ujaran kebencian yang menjerat Suri Nur Rahardja alias Gus Nur.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Bareskrim Polri. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bareskrim Polri bakal memeriksa Pakar Hukum Tata Negara, Refly Harun terkait kasus ujaran kebencian yang menjerat Suri Nur Rahardja alias Gus Nur.

Hal itu lantaran pernyataan Gus Nur terkait dugaan melecehkan NU ada dalam video wawancaranya bersama Refly Harun.

Karo Penmas Humas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono mengatakan seluruh pihak yang terlibat dalam dugaan ujaran kebencian itu akan diperiksa kepolisian.

Dalam kasus ini, ada dua video yang dilaporkan kepada pihak kepolisian.

Baca juga: Tim Hukum FPI Surabaya Dampingi Gus Nur yang Ditangkap Karena Ujaran Kebencian

Pertama, bukti video yang diunggah pada akun Youtube MUNJIAT Channel.

Selain itu, ada pula rekaman video wawancara Gus Nur bersama Refly Harun.

"Siapa yang merekam, siapa yang mengedit, siapa yang mengundang atau meng-upload, termasuk yang mewawancarai semua akan kita panggil. Semuanya akan dipanggil," kata Brigjen Pol Awi Setiyono di Bareskrim Polri, Jakarta, Senin (27/10/2020).

Hingga saat ini, Awi mengatakan kedua video tersebut masih diperiksa oleh laboratorium digital forensik. Nantinya, penyidik juga akan memeriksa dari ahli ITE.

Baca juga: Polri Minta Gus Nur Ajukan Praperadilan Jika Keberatan Soal Penangkapan dan Penetapan Tersangka

"Masih diperiksa di laboratorium digital forensik. Kita tunggu, nanti kalau sudah selesai akan diperiksa ahli ITE. Jadi total ada empat saksi termasuk pelapor, kemudian dua saksi ahli," katanya.

Diberitakan sebelumnya, Bareskrim Polri menangkap Suri Nur Rahardja alias Gus Nur di Malang, Jawa Timur pada Sabtu (24/10) pukul 00.18 WIB dini hari tadi.

Halaman
12
Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved