Breaking News:

OTT Gubernur Sulsel

Jadi Pengusung Nurdin Abdullah dalam Pilgub, PAN Sampaikan Keprihatinannya dan Hormati Proses Hukum

Sekretaris Jenderal PAN, Eddy Soeparno menyampaikan keprihatinannya atas penetapan Nurdin Abdullah sebagai tersangka kasus suap.

Tribunnews/Jeprima
Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah mengikuti konferensi pers terkait Operasi Tangkap Tangan (OTT) dirinya oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (28/2/2021) dini hari. Pada konferensi pers tersebut, KPK menyatakan telah menetapkan Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah sebagai tersangka kasus proyek pembangunan infrastruktur karena diduga menerima gratifikasi atau janji. Selain Nurdin Abdullah, KPK juga menetapkan tersangka kepada Sekdis PUPR Sulsel, Edy Rahmat (ER) sebagai penerima dan Agung Sucipto (AS) selaku pemberi. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM - Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah, ditetapkan sebagai tersangka dugaan kasus suap pengadaan proyek infrastruktur oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Partai Amanat Nasional (PAN) sebagai partai pengusung Nurdin dalam pemilihan Gubernur Sulawesi Selatan 2018, menyampaikan keprihatinannya atas penetapan Nurdin sebagai tersangka.

Keprihatinan tersebut disampaikan langsung oleh Sekretaris Jenderal PAN, Eddy Soeparno, yang dikutip dari tayangan video di kanal YouTube Kompas TV pada Minggu (28/2/2021).

Sekretaris Jenderal PAN, Eddy Soeparno wf
Sekretaris Jenderal PAN, Eddy Soeparno (Kompas TV)

"Tentu kami merasa kaget dan merasa prihatin atas musibah yang menimpa Gubernur Sulawesi Selatan ini," kata Eddy.

Eddy pun menambahkan pihaknya juga akan menghormati proses hukum yang berjalan.

"Tentu kami hormati proses hukum yang berjalan dan kami percaya hukum akan ditegakkan," imbuhnya.

Sebelumnya, PAN mengenal Nurdin sebagai seorang tokoh yang anti-korupsi.

Baca juga: POPULER NASIONAL Profil dan Harta Kekayaan Nurdin Abdullah | Pengamat Sebut SBY Zalimi Moeldoko

Baca juga: Nurdin Abdullah: Demi Allah Saya Tidak Tahu Apa-apa, Saya Ikhlas Menjalani Proses Hukum

Sebab Nurdin sempat mendapatkan penghargaan anti-korupsi.

Penghargaan tersebut ialah Bung Hatta Anti Coruption Award tahun 2017.

Atas penetapan Nurdin sebagai tersangka, Eddy menuturkan ke depannya PAN perlu memperketat pemilihan calon kepala daerah agar nantinya kepala daerah yang terpilih bisa benar-benar bebas dari korupsi.

Baca juga: Jadi Tersangka, Nurdin Abdullah Sampaikan Permohonan Maaf kepada Masyarakat Sulawesi Selatan

Baca juga: Kronologis OTT Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah, 3 Tersangka Diamankan di Lokasi Berbeda

Halaman
123
Penulis: Faryyanida Putwiliani
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved