Breaking News:

Kampanye World Day for the End of Fishing Tingkatkan Kesadaran Dampak Industri Budidaya Ikan

Hampir 1.100 miliar ikan ditangkap di laut setiap tahun hanya untuk memberi makan hewan budidaya seperti salmon yang notabene adalah karnivora

zoom-inlihat foto Kampanye World Day for the End of Fishing Tingkatkan Kesadaran Dampak Industri Budidaya Ikan
Istimewa
Ilustrasi budidaya ikan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Banyak konsumen percaya praktek akuakultur dipandang lebih berkelanjutan daripada penangkapan ikan di laut, padahal ini merupakan kesalahpahaman besar.

"Budidaya ikan, udang, dan jenis hewan air lainnya sebenarnya bisa lebih berbahaya dan juga bertanggung jawab atas menipisnya keanekaragaman hayati di lautan," kata Fernanda, Direktur Kebijakan Pangan dan Kesejahteraan Hewan Sinergia Animal, Rabu (24/3/2021).

Sinergia Animal merupakan organisasi perlindungan hewan yang didedikasikan untuk memerangi praktik terburuk industri peternakan di negara-negara dunia selatan dan mempromosikan pilihan makanan yang lebih welas asih. 

"Hampir 1.100 miliar ikan ditangkap di laut setiap tahun hanya untuk memberi makan hewan budidaya seperti salmon yang notabene adalah karnivora atau tilapia yang merupakan jenis ikan omnivora," katanya.

Dalam kasus salmon, misalnya diperkirakan dalam perhitungan industri, untuk menghasilkan 1 kg dagingnya, diperlukan lebih dari 800g ikan dan jumlah ini bahkan tidak memperhitungkan bycatch, atau hewan laut yang secara tidak sengaja ditangkap dalam penangkapan ikan di laut.

Baca juga: Menteri Trenggono Dukung Tapanuli Tengah dan Sibolga jadi Roda Penggerak Industri Perikanan

Penangkapan ikan yang berlebih merupakan masalah yang mendesak, bahkan Netflix merilis film dokumenter baru, "Seaspiracy", pada tanggal 24 Maret, mengenai isu tersebut.

"Film ini membahas bagaimana industri perikanan terkait langsung dengan penurunan keanekaragaman hayati, perdagangan manusia, perubahan iklim, dan bagaimana kehidupan manusia akan terancam kecuali kita "meninggalkan lautan untuk mereka sendiri," kata pendiri Sea Shepherd, Kapten Paul Watson.

Kuakultur  menyumbang 47% dari total produksi ikan di seluruh dunia dan diramalkan akan hampir melampaui total dari semua perikanan tangkap pada tahun 2024.

Pertumbuhan yang cepat menimbulkan kekhawatiran di antara para ilmuwan dan aktivis, yang mengklaim bahwa hal tersebut merugikan bagi lingkungan, dan juga berisiko bagi kesehatan masyarakat dan kejam terhadap hewan. 

"Tambak Ikan sering kali terdiri dari kolam yang kotor, dengan kualitas air yang buruk, atau di laut atau danau, ikan menjadi sasaran segala jenis penyakit dan dimakan hidup-hidup oleh segala jenis parasit, mulai dari kutu laut parasit hingga jamur dan virus," kata Fernanda.

Baca juga: Dukung Kepmen 14/2021, KKP Luncurkan Sistem Informasi Penataan Ruang Laut

Halaman
123
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved