Breaking News:

Mabes Polri Diserang Teroris

IPW Nilai Teroris Ingin Tunjukkan 2 Hal Lewat Serangan di Mabes Polri dan Bom di Makassar

Indonesia Police Watch (IPW) ikut angkat bicara soal aksi teror yang dilakukan oleh terduga teroris berinisial ZA di Mabes Polri, Rabu (31/3/2021).

Tribunnews/Herudin
Pasukan Brimob Polri melakukan penyisiran dan penjagaan ketat usai penyerangan teroris di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (31/3/2021). Indonesia Police Watch (IPW) ikut angkat bicara soal aksi teror yang dilakukan oleh terduga teroris berinisial ZA di Mabes Polri, Rabu (31/3/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Indonesia Police Watch (IPW) ikut angkat bicara soal aksi teror yang dilakukan oleh terduga teroris berinisial ZA di Mabes Polri, Jakarta Selatan, pada Rabu (31/3/2021) sore kemarin.

Menurut IPW, serangan teror yang dilakukan di Mabes Polri atau tepatnya di 150 meter dari ruang kerja Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo adalah sebuah show offer force dari bos teroris.

Ditambah lagi dengan adanya aksi bom bunuh diri yang terjadi di Gereja Katedral Makassar pada Minggu (28/3/2021) kemarin.

Hal tersebut disampaikan oleh Ketua Presidium Indonesia Police Watch, Neta S Pane melalui keterangan tertulis yang diterima Tribunnews.com pada Kamis (1/4/2021).

Baca juga: ZA Terduga Teroris Penyerang Mabes Polri Sering Ganti Nomor HP, Keluarga Sulit Komunikasi

Baca juga: Media Asing Soroti Aksi Penyerangan Lone Wolf Perempuan di Mabes Polri

Neta mengatakan hal tersebut dilakukan untuk menunjukkan, ada sebuah fenomena baru dalam aksi teror yang akan mereka lakukan selanjutnya.

Selain itu, ia menambahkan jika teroris kini memiliki pasukan khusus yang beranggotakan wanita.

"Untuk itu IPW berharap Polri mencermati fenomena ini. Dalam fenomena itu bos teroris ingin menunjukkan dua hal kepada publik."

"Pertama kelompok teroris kini punya pasukan khusus, kedua bos teroris ingin menunjukkan bahwa pasukan khusus mereka lebih nekat."

"Dengan kemampuan seadanya dan tanpa paham medan pertempuran, pasukan khusus teroris nekat melakukan serangan dari dalam Mabes Polri," ungkap Neta.

Baca juga: IPW Sebut Aksi Teror Zakiah ke Mabes Polri Mirip Pasukan Inong Baleh

Baca juga: Saat Bibir Ali Bergetar, Tak Menyangka Anaknya ZA Melakukan Aksi Teror di Mabes Polri

Sebut Teroris Ingin Tunjukkan Teori Baru

Halaman
1234
Penulis: Faryyanida Putwiliani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved