Breaking News:

ART Asal Jatim Disiksa Majikan dan Tidak Digaji di Malaysia, KBRI: Ini Seperti Fenomena Gunung Es

Lagi, KBRI Kuala Lumpur selamatkan pekerja migran Indonesia yang jadi korban penyiksaan majikannya dan belum pernah terima gaji selama bekerja 1 tahun

SCIENCE PHOTO LIBRARY
Ilustrasi penganiayaan, penyiksaan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Kedutaan Besar Indonesia (KBRI) di Kuala Lumpur kembali menyelamatkan seorang pekerja migran yang mendapatkan penyiksaan majikannya di Malaysia.

Nasib nahas itu menimpa asisten rumah tangga (ART) berusia 23 tahun asal Jawa Timur yang diduga korban penganiayaan oleh majikannya asal Malaysia

Penyelamatan ini hanya berselang 3 hari dari kasus penyelamatan atas penyiksaan seorang ART WNI berusia 46 tahun Jumat lalu.

“Setelah menerima laporan dari masyarakat, KBRI Kuala Lumpur kembali bertindak cepat menyelamatkan ART dengan berkoordinasi dengan Unit D3 Polis Di Raja Malaysia (PDRM),” kata Yoshi Koordinator Fungsi Pensosbud KBRI Kuala Lumpur kepada Tribunnews, Selasa (20/4/2021). 

Baca juga: Kronologi TNI AL Tangkap Penyelundup Sabu dan Ekstasi yang Dibawa dari Malaysia

Baca juga: PRT Asal Jabar Disiksa 2 Majikannya di Malaysia, Tak Diberi Makan dan Tidak Digaji Selama 5 Tahun

Dalam waktu kurang dari 1 hari Unit D3 PDRM mengambil tindakan dan berhasil melakukan penyelamatan wanita 23 tahun asal dari Jawa Timur itu.

Pihak Unit D3 PDRM pada tanggal 19 April 2021 dini hari, menuju lokasi disekitar Kuala Lumpur melakukan operasi penyelamatan atas korban dan membawa korban untuk dilakukan pemeriksaan kesehatan dan pengobatan kepada korban atas dugaan akibat dari penganiayaan oleh pelaku.

“PDRM juga telah menahan pelaku penganiayaan,” kata Yoshi.

Dari indikasi awal, korban telah bekerja pada majikan selama 1 tahun 4 bulan dan diduga mengalami beberapa kali penyiksaan berupa pemukulan di beberapa bagian tubuhnya dengan menggunakan benda tumpul oleh pelaku majikan dengan dibantu oleh seorang PLRT.

Selama bekerja juga belum pernah menerima gaji yang menjadi haknya.

Korban selama ini juga diduga tidak diberikan akses penggunaan telepon dan tidak beri kesempatan sekalipun untuk keluar rumah. 

Baca juga: 40 Tenaga Kesehatan di Malaysia Positif Covid-19 Meski Telah Terima Dosis Kedua Vaksin

Halaman
12
Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved