Dugaan Penistaan Agama

Dinilai Memuat Ujaran Kebencian, Kominfo Takedown 20 Video di Kanal YouTube Jozeph Paul Zhang

Kementerian Komunikasi dan Informatika telah menutup akses pada 20 konten YouTube pribadi milik Jozeph Paul Zhang.

Editor: Daryono
YouTube/Hagios Europe
Jozeph Paul Zhang dalam tayangan YouTube Hagios Europe. Kementerian Komunikasi dan Informatika telah menutup akses pada 20 konten YouTube pribadi milik Jozeph Paul Zhang. 

TRIBUNNEWS.COM - Kementerian Komunikasi dan Informatika telah menutup akses pada 20 konten YouTube pribadi milik Jozeph Paul Zhang.

Penutupan akses tersebut dilakukan karena konten milik Jozeph dinilai terdapat ujaran kebencian di dalamnya.

Sebanyak tujuh konten telah diblokir pada Senin (`19/4/2021) kemarin.

Sementara 13 konten lainya diblokir pada hari ini, Selasa (20/4/2021).

Baca juga: DPP PBN Mendesak Aparat Kepolisian Segera Tangkap Jozeph Paul Zhang

Baca juga: Kementerian Kominfo: 7 Konten di Akun Youtube Jozeph Paul Zhang Telah Diblokir

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Juru Bicara Kementerian Komunikasi dan Informatika, Dedy Permadi melalui konferensi pers daring di kanal YouTube Kemkominfo TV, pada Selasa (20/04/2021).

"Per hari ini 20 April 2021 telah dilakukan takedown atau pemutusan akses paada 20 konten di Youtube terkait dengan ujaran kebencian tersebut."

"Termasuk satu konten berjudul puasa lalin Islam di akun milik Paul Zhang. Dalam hal ini 7 Konten telah diblokir kemarin tanggal 19 April dan 13 konten telah diblokir hari ini 20 april 2021," kata Dedy dalam konferensi pers.

Dedy menjelaskan, langkah takedown yang ditempuh oleh kementeriannya telah sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik, khususnya Pasal 5 dan Pasal 96.

Tangkapan layar akun YouTube milik Jozeph Paul Zhang.
Tangkapan layar akun YouTube milik Jozeph Paul Zhang.

Baca juga: Profil Jozeph Paul Zhang, Tersangka Penodaan Agama yang Mengaku sebagai Nabi ke-26

Baca juga: Mengaku Nabi ke-26, Jozeph Paul Zhang Resmi Jadi Tersangka dan Terancam 5 Tahun Penjara

Lebih lanjut Dedy menuturkan ujaran kebencian atau penistaan agama yang dilakukan Jozeph tidak bisa diterima dan ditolelir oleh Kominfo.

Karena Jozeph telah membawa isu SARA di ruang digital dan dapat merusak persatuan bangsa.

"Ujaran kebencian atau penistaan agama yang dilakukan Paul Zhang tidak dapat diterima atau ditoleransi khususnya oleh Kementerian Kominfo."

"Karena Kementerian Kominfo selalu berpendapat dan memiliki suatu ketegasan untuk menilai bahwa ini adalah hal yang merusak persatuan bangsa. Dengan membawa isu suku, agama, ras, dan antar golongan atau isu sara di ruang digital, seperti halnya di ruang fisik," pungkasnya.

Baca juga: Ajukan Red Notice, Polri Bakal Jemput Jozeph Paul Zhang di Jerman

Baca juga: Polri: Jozeph Paul Zhang Masih Berstatus WNI

Mengaku Nabi ke-26, Jozeph Paul Zhang Resmi Jadi Tersangka dan Terancam 5 Tahun Penjara

Diberitakan sebelumnya, nama Jozeph Paul Zhang mendadak viral dan menjadi perbincangan masyarakat.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR
© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved