Breaking News:

Lebaran 2021

Pengamat Nilai Kebijakan Larangan Mudik dan Pembukaan Wisata Cukup Baik Tapi Sulit Diimplementasikan

Pengamat Kebijakan Publik UNS, Rino Ardian turut mengomentari soal kebijakan pemerintah yang melarang mudik lebaran, tapi memperbolehkan tempat wisata

TRIBUNNEWS/HERUDIN
Pantai Ancol Jakarta menjadi salah satu tempat wisata bermain yang dikunjungi masyarakat selama libur lebaran. Selasa (18/5/2021). TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM - Kebijakan pemerintah yang melarang mudik lebaran 2021, namun memberikan kelonggaran dengan dibukanya tempat wisata mengundang tanggapan banyakpihak.

Pengamat Kebijakan Publik UNS, Rino Ardian menyebut secara konseptual kebijakan tersebut dinilai sudah cukup baik untuk diambil.

Baik dalam artian menyeimbangkan antara pertumbuhan ekonomi dan persebaran pandemi.

Namun kebijakan tersebut ternyata sulit diimplementasikan di lapangan.

Baca juga: Sandiaga Apresiasi Kebijakan Pemda Tutup Tempat Wisata Saat Libur Lebaran

Baik bagi masyarakat itu sendiri, maupun implementor di lapangan.

"Secara konseptual kebijakan tadi cukup baik. Dalam arti menyeimbangkan gas dan rem tadi antara pertumbuhan ekonomi dan persebaran pandemi. Tapi disisi lain kemudian kebijakan itu diartikan agak sulit di lapangan."

"Baik bagi masyarakat itu sendiri maupun implementor di lapangan. Level birokratnya atau birokrat di lapangan mungkin masih agak sulit mengimplementasikan kebijakan itu," kata Rino dikutip dalam Program Panggung Demokrasi di kanal YouTube Tribunnews.com, Rabu (19/5/2021).

Baca juga: Arus Balik Lebaran, Polri Perkirakan Masih Ada 400 Ribu Pemudik dari Sumatera Menuju Jawa

Implementasi Jadi Kendala Tersulit Bagi Kebijakan Publik di Indonesia

Rino menuturkan, terkait kebijakan publik, memang yang menjadi kendala tersulit di Indonesia adalah implementasinya.

Mengingat pada tahun lalu mudik juga dilarang tapi di lapangan masih saja ada yang nekat untuk mudik.

Halaman
123
Penulis: Faryyanida Putwiliani
Editor: Garudea Prabawati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved