Breaking News:

Ibadah Haji 2021

DPR Sebut Belum Ada Satupun Negara yang Dapat Kepastian Kouta Haji dari Arab Saudi

Pemerintah Indonesia pada akhirnya memutuskan untuk meniadakan haji dengan alasan kesehatan dan keselamatan.

Istimewa
Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Diah Pitaloka. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah lewat Kementerian Agama (Kemenag) tahun 2021 ini kembali meniadakan pemberangkatan calon jamaah haji dengan alasan keselamatan dan kesehatan.

Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Diah Pitaloka mengatakan hingga saat ini belum ada satupun negara yang mendapat kepastian dari pemerintah Arab Saudi soal kuota haji secara de facto.

Ia menegaskan bahwa pihaknya sebagai wakil rakyat di DPR, sebelumnya juga telah rutin melakukan rapat dengan Kemenag terkait penyelenggaraan haji untuk melakukan sejumlah persiapan.

Namun memang belum ada satupun negara yang mendapat kepastian kuota dari Saudi hingga hari ini.

"Kita nunggu kuota mulai dari sebelum puasa. Pembatalan haji tahun lalu itu tanggal 19 Syawal, tapi sampai kemudian harinya mepet, kuota sampai hari ini belum diumumkan juga, berapa kuota negara di luar Arab Saudi," kata Diah di webinar PPI, Jumat (11/6/2021).

Pemerintah Saudi memang sebelumnya telah mengumumkan akan membuka haji bagi 60.000 jamaah, dimana 15.000 dinantaranya kuota untuk warga Saudi sendiri.

Baca juga: Haji 2021 Batal, MUI Bakal Keluarkan Tausyiah Beri Pemahaman Umat

Hal itu berarti 45.000 kuota sisanya diperkenankan untuk jamaah calon haji dari luar Saudi.

Namun pemerintah Indonesia sendiri belum mendapatkan informasi pasti berapa jumlah kuota yang diberikan bagi jamaah dari Indonesia.

Pemerintah Indonesia pada akhirnya memutuskan untuk meniadakan haji dengan alasan kesehatan dan keselamatan.

Halaman
12
Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved