Breaking News:

Penanganan Covid

Epidemiolog Sebut Penanganan Pemerintah soal Lonjakan Covid-19 Bak Pemadam Kebakaran

Epidemiolog Masdalina Pane sebut penanganan pemerintah soal lonjakan kasus Covid-19 seperti pemadam kebakaran.

HandOut/Istimewa
ILUSTRASI - Suasana di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta memperingati di area Wisma Atlet, Selasa (10/11/2020). - Epidemiolog Masdalina Pane sebut penanganan pemerintah soal lonjakan kasus Covid-19 seperti pemadam kebakaran. 

TRIBUNNEWS.COM - Kepala Bidang Pengembangan Profesi Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) Masdalina Pane memberi tanggapannya soal lonjakan kasus Covid-19 yang terjadi beberapa waktu ini.

Menurutnya, lonjakan kasus bisa diatasi dengan penanganan yang sistematis oleh pemerintah, dari awal.

Masdalina menerangkan, angka penambahan kasus Covid-19 sudah terlihat dalam 9 minggu terkahir.

Ketika covid-19 melonjak, kata Masdalina, penanganan pemerintah seperti pemadam kebakaran.

Baca juga: Pasien Covid-19 Melonjak Signifikan, IDI: Tenaga Kesehatan Alami Kelelahan

"Pengendalian di hulu jauh lebih baik dibandingkan di hilir. Kita selalu seperti pemadam kebakaran."

"Selalu, kalau sudah lonjakan kasus seperti ini, tergopoh mempersiapkan ini, itu," kata Masdalina, pada diskusi virtual MNC Trijaya FM, Sabtu (19/6/2021).

Dalam hal ini, Masdalina menyoroti soal varian baru Covid-19 dari India, yakni Delta.

Ia pun menyinggung kebijakan Satgas Covid-19 tentang karatina bagi Warga Negara Asing (WNA) yang masuk wilayah Indonesia, hanya selama 5 hari.

Masdalina Pane dalam diskusi virtual MNC Trijaya FM
Kepala Bidang Pengembangan Profesi Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) Masdalina Pane dalam diskusi virtual MNC Trijaya FM, Sabtu (19/6/2021).

Baca juga: IDI: Tingkat Hunian RS Covid-19 di Jakarta dan Bandung Sudah di Atas 80 Persen

Padahal, lanjut Masdalina, World Health Organization (WHO) menyarankan karantina dilakukan selama 14 hari.

"Cegah tangkal untuk varian baru dari luar negeri, bisa cegah tangkal melalui karantina 14 hari. "

Halaman
123
Penulis: Shella Latifa A
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved