Breaking News:

Pentingnya Orangtua dan Anak Melatih Mengelola Emosi di Masa Pandemi

Bagi orangtua dan anak beradaptasi dan menghadapi berbagai persoalan baru akibat pandemi Covid-19 bukan hal yang mudah.

Tribun Jabar/Gani Kurniawan
Ilustrasi: Sejumlah siswa mengenakan masker dan pelindung wajah mengerjakan tugas dari sekolah saat mengikuti Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) di Warnet Covid-19 RW 09, Kelurahan Lingkar Selatan, Kecamatan Lengkong, Kota Bandung, Jawa Barat, Senin (10/8/2020). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fransiskus Adhiyuda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bagi orangtua dan anak beradaptasi dan menghadapi berbagai persoalan baru akibat pandemi Covid-19 bukan hal yang mudah.

Satu permasalahan akibat pandemi Covid-19 adalah Sistem Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) yang memaksa anak belajar di rumah.

Selain harus menghadapi anak yang akhirnya merasa bosan, jenuh, dan sulit berkonsentrasi, orangtua juga khawatir jika anak-anaknya kurang mendapatkan penanaman nilai-nilai kehidupan.

Karenanya, mengelola emosi orangtua dan anak menjadi penting dilakukan, utamanya ketika orangtua mendampingi anak saat belajar.

Selain mampu menanamkan nilai-nilai kehidupan, dengan melatih emosinya, anak akan bertumbuh kembang, mandiri, dan menemukan potensi dirinya.

Asisten Deputi Pemenuhan Hak Anak atas Kesehatan dan Pendidikan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) Entos Zainal pada Media Talk Kemen PPPA dengan tema Anak Sehat dan Bahagia Meski #DiRumahAja, Jumat (2/7/2021).

Baca juga: Jelang Olimpiade, NOC Beri Ultimatum: Yang Positif Covid-19 Tidak Akan Berangkat Ke Tokyo!

“Selama kondisi pandemi Covid-19, kita mengalami perubahan kondisi dan berbagai persoalan baru. Kita diimbau untuk melakukan berbagai aktivitas di rumah. Kita pun tidak pernah membayangkan bahwa anak-anak akan belajar dari rumah dengan tata cara yang baru," katanya

"Pada akhirnya, anak-anak merasa bosan, serta rindu bersenda gurau dan bermain dengan teman-temannya. Di samping itu, orangtua juga memiliki persoalan, diantaranya ketika mereka harus bekerja dari rumah dan mengelola emosinya,” lanjut dia.

Entos mengatakan gesekan-gesekan persoalan yang terjadi antar anggota keluarga tidak boleh dibiarkan begitu saja.

Halaman
123
Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved