Breaking News:

PROFIL Otto Hasibuan, Lawyer yang Digandeng Moeldoko Terkait Tuduhan 'Ambil Untung' dari Ivermectin

Pengacara Otto Hasibuan digandeng Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko untuk menangani persoalan adanya tuduhan bermain dalam bisnis ivermectin.

Tribunnews/JEPRIMA
Otto Hasibuan memberikan kata sambutan usai terpilih menjadi Ketua Umum PERADI masa jabatan 2020-2025 di Bogor, Jawa Barat, Rabu (7/10/2020) malam. Munas III Perhimpunan Advokat Indonesia (PERADI) secara Virtual memilih Otto Hasibuan terpilih menjadi Ketua Umum periode 2020-2025 mengalahkan Ricardo Simanjuntak dan Charles Janer Natigor Silalahi. Otto Hasibuan memperoleh sebanyak 1027 suara mengalahkan Ricardo Simanjuntak dan Charles Janer Natigor Silalahi yang masing-masing memperoleh 36 dan 58 suara. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM - Pengacara Otto Hasibuan digandeng Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko untuk menangani persoalan terkait tuduhan 'bermain dalam bisnis obat Ivermectin'.

Di mana diberitakan sebelumnya Indonesia Corruption Watch (ICW), menyebut Moeldoko mempunyai hubungan dengan Wakil Presiden PT Harsen Laboratories, Sofia Koswara.

PT Harsen Laboratories diketahui merupakan perusahaan yang memproduksi Ivermectin.

Diketahui, selain menjabat di perusahaan tersebut, Sofia juga menjabat sebagai direktur di PT Noorpay Perkasa, menurut keterangan ICW.

Dan di PT Noorpay Perkasa sendiri, pemegang saham mayoritasnya adalah anak Moeldoko, Joanina Rachma.

Baca juga: Respons ICW Sikapi Somasi Moeldoko Terkait Tudingan Soal Bisnis Ivermectin

Untuk itulah ICW mengklaim keterkaitan antara Moeldoko dan bisnis Ivermectin, obat yang beredar dan disebut dapat membantu terapi penyembuhan Covid-19.

Diberitakan Tribunnews sebelumnya, Moeldoko menyatakan bahwa tudingan ICW tersebut adalah tuduhan yang ngawur dan menyesatkan.

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko saat sesi dialog dengan News Director Tribun Network Febby Mahendra Putra secara virtual, Rabu (28/7/2021).
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko saat sesi dialog dengan News Director Tribun Network Febby Mahendra Putra secara virtual, Rabu (28/7/2021). (Layar tangkap)

Otto Hasibuan pun menyampaikan keinginan Moeldoko pada ICW.

Di mana ICW diminta meminta maaf kepada Moeldoko secara terbuka melalui media cetak dan media elektronik.

Otto pun mengatakan, Moeldoko memberikan waktu selama 24 jam kepada ICW untuk membuktikan pernyataan yang sebelumnya menyebutkan anak Moeldoko terlibat dalam peredaran Ivermectin dan terlibat dalam bisnis impor beras.

Halaman
123
Penulis: garudea prabawati
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved