Breaking News:

Calon Hakim Agung

Calon Hakim Agung Suradi: Pidana Mati Masih Tetap Diperlukan

Di Indonesia hukuman mati ini juga masih ada pro kontra. Namun menurut hemat saya pidana mati ini masih tetap diperlukan. Begitu juga dalam konsep KUH

Penulis: Gita Irawan
Topseventh
Ilustrasi hukuman mati dengan cara ditembak bagian organ jantung. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Calon Hakim Agung Kamar Pidana yang saat ini menjabat sebagai Hakim Tinggi Pengawas pada Badan Pengawas Mahkamah Agung RI, Suradi, berpandangan hukuman mati masih perlu dipertahankan di Indonesia.

Pandangan tersebut disampaikannya ketika menjawab pertanyaan Rektor Universitas Jenderal Achmad Yani 2020-2024 yang bertindak sebagai pewawancara tamu dalam sidang Wawancara Terbuka Calon Hakim Agung 2021.

Awalnya, Suradi ditanya pendapatnya terkait kedaulatan hukum Indonesia dalam menghadapi intervensi negara-negara lain oleh Hikmahanto Juwana.

Hikmahanto kemudian mencontohkan dengan penerapan hukuman mati di Indonesia.

Suradi menjawab bahwa hukuman mati di Indonesia masih berlaku.

Beberapa perkara, lanjut dia, terutama beberapa perkara narkotika juga sering menjatuhkan hukuman mati kepada para terdakwanya.

Namun demikian, menurutnya perlu diakui juga bahwa hampir di seluruh belahan dunia ada pro kontra terhadap hukuman mati. 

Baca juga: Calon Hakim Agung Dwiarso Nilai Diskon Hukuman Para Koruptor adalah Hal yang Biasa

Bahkan, kata dia, ada beberapa negara yang sudah secara faktual menghapuskan pidana mati dari Undang-Undangnya.

Hal itu disampaikannya dalam Wawancara Terbuka Calon Hakim Agung Tahun 2021 yang disiarkan di kanal Youtube Komisi Yudisial pada Selasa (3/8/2021).

"Di Indonesia hukuman mati ini juga masih ada pro kontra. Namun menurut hemat saya pidana mati ini masih tetap diperlukan. Begitu juga dalam konsep KUHP memang masih diperlukan tapi dibuat dalam keadaan hal khusus. Jadi tidak dimasukan ke dalam pidana pokok sebagaimana dalam pasal 10 seperti sekarang ini dalam KUHP," kata Suradi.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved