Breaking News:

Waspada Love Scam, Penipuan Bermodus Percintaan yang Marak di Media Sosial, Kenali Karakteristiknya

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan modus tindak pidana yang marak dilakukan secara online.

tribunlampung.co.id/dodi kurniawan
Ilustrasi Penipuan Love Scam 

TRIBUNNEWS.COM - Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menemukan modus tindak pidana yang marak dilakukan secara online.

Tindak kejahatan tersebut dikenal dengan nama Love Scam, atau penipuan dengan modus percintaan melalui media sosial.

Dikutip dari unggahan akun Instagram resmi @ppatk_indonesia pada Jumat (6/8/2021), kerugian yang ditimbulkan akibat Love Scam ini mencapai milyaran rupiah.

Diketahui mayoritas korban Love Scam adalah perempuan yang terperdaya dengan penampilan pelaku di media sosial.

Baca juga: Pelajar 14 Tahun Tewas Jadi Korban Kejahatan Jalanan Dinihari di Jl AM Sangaji Yogyakarta

Pada umumnya wanita-wanita yang menjadi korban berusia separuh baya dan berstatus lajang.

Koordinator Kehumasan PPATK, M Natsir Kongah mengungkapkan berdasarkan laporan yang ditindak lanjuti, selama 2020-2021 sudah ada 20 kasus Love Scam yang terjadi.

"Kalau yang dari berdasarkan laporan yang ditindak lanjuti itu ya ini tahun 2020-2021 ada 20 kasus," kata Natsir kepada Tribunnews.com, Jumat (6/8/2021).

Baca juga: Kapolda Metro Akan Tindak Tegas Oknum yang Manfaatkan Pandemi Covid-19 untuk Melakukan Kejahatan

Karakteristik Love Scam

Natsir mengungkapkan ada beberapa karakteristik dari Love Scam.

Di antaranya yakni pelaku dan korban biasanya bertemu atau berkenalan di dunia maya.

Halaman
123
Editor: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved