Breaking News:

AidData Rilis Jumlah Utang Tersembunyi Indonesia Pinjaman China tahun 2000-2017, Nilainya Fantastis

Definisi utang tersembunyi dari AidData dalam hal ini adalah utang yang diberikan oleh China kepada negara berkembang yang bukan lewat pemerintah

Editor: Eko Sutriyanto
KONTAN
ilustrasi utang 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Lembaga riset AidData merilis sejumlah negara yang menumpuk utang tersembunyi kepada China di sepanjang tahun 2000 - 2017. 

Tumpukan utang disebut-sebut terkait dengan keinginan China untuk membuat jalur sutera baru atau yang dikenal dengan Belt and Road Initiative (BRI). 

Indonesia merupakan salah satu negara yang ada dalam daftar negara pemilik utang tersembunyi.

Tercatat, Indonesia memiliki utang tersembunyi sebesar US$ 17,28 miliar. 

“Utang tersembunyi tersebut nilainya setara 1,6% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB),” tulis lembaga tersebut dalam laporannya, seperti dikutip Selasa (5/10). 

Selain Indonesia, ada juga beberapa negara di Asia Tenggara yang menumpuk utang serupa.

Bahkan, nilainya lebih besar daripada Indonesia.

Baca juga: AS Terancam Gagal Bayar Utang Senilai Rp 400 Ribu Triliun, Apa Dampaknya untuk RI?

Sebut saja Laos memiliki utang hingga 35% PDB, Brunei Darussalam 14% PDB, dan Myanmar 7,2% PDB. 

Tak hanya utang tersembunyi, AidData juga menyebut Indonesia menerima pinjaman senilai US$ 4,42 miliar dalam periode sama yang diterima lewat skema Official Development Assistance (ODA). 

Selain itu, ada juga pinjaman yang diberikan sebesar US$ 29,96 miliar, diterima lewat skema Other Official Flows (OOF).

Halaman
12
Sumber: Kontan
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved