Cuitan Ferdinand Hutahaean

Ahli Pidana: Cuitan Ferdinand Hutahaean Harus Dicermati Sebagai Kesengajaan atau Kealpaan

Mompang Panggabean menyebut cuitan Ferdinand Hutahaean haruslah dicermati apakah sebagai bentuk kesengajaan atau kealpaan.

Editor: Adi Suhendi
Tribunnews/Jeprima
Mantan politisi Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaea. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ahli pidana dari Universitas Kristen Indonesia (UKI) Mompang Panggabean menyebut cuitan Ferdinand Hutahaean haruslah dicermati apakah sebagai bentuk kesengajaan atau kealpaan.

Sebab, menurut Mompang, Ferdinand secara tidak langsung telah mengaku bila cuitannya tersebut keliru.

Dia menilai hal itu terlihat saat Ferdinand menghapus cuitannya setelah viral di media sosial.

"Ada semacam upaya yang dilakukan oleh pelaku sehingga dengan suatu tekad, dengan suatu niat yang baik, dia berupaya untuk menarik kembali kata-kata tadi, sehingga di sini lah memang harus berhati-hati untuk melihat apakah memang perbuatan itu dilakukan dengan sengaja atau dengan kealpaan," ucap Mompang saat bersaksi di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Selasa (8/3/2022).

Dalam Pasal 14 ayat (1) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946, disebutkan Mompang, bahwa unsur kesengajaan meliputi adanya kesadaran dan pengetahuan yang cukup.

Kemudian dalam pasal tersebut juga disebutkan adanya unsur kesengajaan manakala seseorang menyadari perbuatannya itu tidak pantas tapi tetap melakukan itu.

Baca juga: Ferdinand Hutahaean: Kebenaran dan Fakta Akan Terungkap

"Ketika kita mau menerapkan Pasal 14 ayat (1) Undang-undang Nomor 1 tahun 1946, di sana dikatakan ada kesengajaan, bahwa kesengajan itu sudah dapat menimbang dengan jelas, dia sudah memiliki adanya kesadaran, pengetahuan yang cukup, bahwa perbuatan yang dia lakukan itu tidak pantas tetapi dia tetap melakukan itu," ujarnya.

Mompang kemudian berbicara mengenai cuitan 'Allahmu' yang kemudian dihapus Ferdinand.

Menurut dia, penghapusan itu menunjukkan Ferdinand sadar cuitannya keliru.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved