Penjelasan Kapolda Sumut Terkait Mandeknya Kasus Dugaan Siswi SD Dirudapaksa Kepala Sekolah

Kapolda Sumut menjelaskan kasus dugaan rudapaksa siswi SD di Kota Medan masih didalami.

Tribun-Medan.com
Kapolda Sumut Irjen Panca Putra Simanjuntak saat diwawancarai soal dugaan rudapaksa siswi SD yang mandek setahun, Kamis (8/9/2022). 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Kepolisian Daerah Sumatra Utara (Kapolda Sumut), Inspektur Jenderal (Irjen) Pol RZ Panca Putra Simanjuntak memberikan penjelasan tentang kasus dugaan rudapaksa siswi Sekolah Dasar (SD) di Kota Medan, yang diungkap pengacara Hotman Paris Hutapea.

Kapolda Sumut menjelaskan kasus dugaan rudapaksa siswi SD di Kota Medan masih didalami.

Padahal, kasus dugaan rudapaksa ini mengendap satu tahun lamanya.

Saat diwawancarai, jendral bintang dua ini mengatakan pihaknya terkendala proses pembuktian dugaan pemerkosaan tersebut.

"Dalam proses pembuktiannya kita masih kita perlu dalami. Jadi proses pembuktiannya," kata Irjen RZ Panca Putra Simanjuntak, Kamis (8/9/2022).

Panca menyebut, pihaknya menggandeng Kementerian PPPA, LPA dan sejumlah lembaga lainnya guna mendalami kasus ini.

Menurutnya proses pembuktian dugaan rudapaksa ke anak dibawah umur sulit dibuktikan.

"Tadi kita sudah bahas itu melibatkan Kementerian PPA terus teman-teman dari LPA, kemudian dari PPA Polda Sumut. Ini terintegrasi untuk bisa membuktikan kronologi kasus ini, sudah cukup lama juga," katanya.

Sebelumnya, warga Kota Medan bernama Imelda mengadukan nasib yang dialami anak perempuannya ke Hotman Paris di Jakarta.

Kepada Hotman Paris Imelda mengaku, anaknya diduga menjadi korban pemerkosaan oleh kepala sekolah, pimpinan administrasi sekolah hingga tukang sapu di Medan.

Baca juga: Penanganan Kasus Rudapaksa yang Menimpa Putrinya Mandek di Polda Sumut, Ibu Ini Lapor Hotman Paris

Kejadian itu pun disebut dilakukan di sekolah. Anaknya diduga diberi minum, serbuk putih lalu kemudian diikat dan dibawa ke gudang sekolah.

Kemudian seseorang yang diduga kepala sekolah keluar dari gudang dan menjaga pintu gudang.

"Kepala sekolah keluar dari gudang terus jaga gudang. Si tukang sapu masuk ke gudang letakkan anak tadi ke gudang, ke atas meja di dalam gudang. Setelah itu tukang sapu keluar jaga gudang pimpinan sekolah masuk,"kata Imelda, seperti dilihat dari Instagram pribadi Hotman Paris, Rabu (7/9/2022).

Di dalam gudang inilah diduga bocah perempuan 10 tahun ini diperkosa oleh kepala sekolah, pimpinan administrasi hingga tukang sapu.

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved