Kembangkan Social Emotional Learning di Sekolah Dasar

Sekolah itu seharusnya membangun kemandirian berpikir dan kemerdekaan moral dan pendidikan cenderung mematikan kreativitas anak

Kembangkan Social Emotional Learning di Sekolah Dasar
ist
ILUSTRASI anak sekolah 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pembatasan interaksi sosial yang terjadi di sekolah yang menganut paradigma lama membuat interaksi sosial siswa melemah.

Siswa menjadi kurang mempunyai kompetensi secara sosial-emosional yang berakibat pada kinerja akademik mereka.

Padahal, penguasaan kompetensi sosial-emosional sangat erat hubungannya dengan kesejahteraan dan kinerja sekolah yang lebih baik sedangkan kegagalan untuk mencapai kompetensi di bidang ini dapat menyebabkan berbagai kesulitan pribadi, sosial, dan akademik di sekolah.

Sekolah itu seharusnya membangun kemandirian berpikir dan kemerdekaan moral dan pendidikan cenderung mematikan kreativitas anak.

"Seharusnya, sekolah justru membangun nalar dan mengajarkan anak untuk menyelesaikan masalah-masalah yang ada di sekitarnya,” ujar Muhammad Nur Rizal, penggagas Gerakan Sekolah Menyenangkan dalam keterangannya, Selasa (14/1/2020).

Dosen Universitas Gadjah Mada ini mengatakan, salah satu cara yang dapat ditempuh untuk mewujudkan pendidikan ideal ini adalah dengan membangun ekosistem yang menghargai keberagaman dan empatik dalam keseharian.

Baca: Kolaborasi Bersama Pemain Industri Makanan Minuman Perluas Pemilahan Kemasan Karton Bekas Minum

Baca: TNI di Tapal Batas, Bawa si Maung Saat Singgah di Sekolah Dasar, Singgung Nadiem Makarim

Baca: Jangan Ditiru! Seorang Ayah di Sumatera Perkosa Anak Kandung Selama 2 Tahun, Ibunya Cuma Pasrah

Dari sekolah yang fokus mengejar nilai, baiknya dialihkan menjadi pendidikan yang berorientasi pada pembiasaan berpikir reflektif untuk menguji pikiran kritis.

"Penyediaan ruang semacam ini akan memungkinkan anak untuk tidak hanya cerdas secara pikiran, namun cerdas dalam emosi dan sosial. Inilah yang dibutuhkan oleh pendidikan kita,” katanya.

Social Emotional Learning merupakan sebuah pendekatan untuk meningkatkan keberhasilan siswa-siswa di sekolah dan kehidupannya.

Gerakan Sekolah Menyenangkan menerapkan metode ini dalam tahap kegiatan pembelajarannya untuk mendorong pemahaman siswa akan kemampuan dirinya dan mengenali emosinya.

Halaman
123
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved