Breaking News:

Virus Corona

Sekjen PBB: 1 Miliar Anak di Dunia Terganggu Sekolahnya Akibat Virus Corona

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres mengatakan, satu miliar anak di dunia terganggu sekolahnya akibat virus Corona.

SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
Ilustrasi - Simulasi pembelajaran tatap muka di SMP 17 Agustus 1945, Selasa (4/8/2020). Simulasi proses pembelajaran tatap muka yang dilakukan Dinas Pendidikan Kota Surabaya dilakukan seminggu setelah pertemuan kepala SMP negeri dan Swasta bersama Wali Kota Surabaya. Sebanyak 10 sekolah swasta dari 21 sekolah pilot project pembelajaran tatap muka ditunjuk mewakili wilayahnya. 

TRIBUNNEWS.COM - Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres mengatakan, pandemi virus Corona telah menyebabkan gangguan pendidikan terbesar dalam sejarah.

Hal itu terjadi melalui sekolah-sekolah yang ditutup di lebih dari 160 negara pada pertengahan Juli 2020.

Alhasil, lebih dari satu miliar siswa di dunia terganggu sekolahnya.

Dilansir Time, Guterres mengungkapkan, setidaknya 40 juta anak di seluruh dunia telah ketinggalan pendidikan di tahun kritis prasekolah mereka.

"Dunia menghadapi bencana generasi yang dapat menyia-nyiakan potensi manusia yang tak terhitung, merusak kemajuan puluhan tahun, dan memperburuk ketidaksetaraan yang mengakar," ujar Guterres.

Bahkan, sebelum pandemi, ia menambahkan, dunia sebenarnya telah menghadapi krisis pembelajaran.

Lebih dari 250 juta anak putus sekolah.

Sementara itu, hanya seperempat anak sekolah menengah di negara berkembang memiliki keterampilan dasar.

Baca: PBB Sebut 9 Anak Tewas dalam Serangan Udara di Yaman Utara

Menurut proyeksi global yang mencakup 180 negara oleh badan pendidikan PBB, UNESCO, dan organisasi mitra, sekitar 23,8 juta anak dan remaja dari tingkat pra-sekolah dasar hingga universitas berisiko putus sekolah.

Mereka juga terancam tidak memiliki akses ke sekolah pada tahun depan karena dampak ekonomi pandemi.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved