Breaking News:

Ramadan 2021

Apa Itu Wakaf Produktif? Ada sejak Zaman Nabi hingga Bentuk Pengembangannya di Indonesia

Wakaf produktif adalah metode pengelolaan wakaf yang orientasinya untuk membuat aset wakaf menghasilkan keuntungan bagi umat.

Istimewa
Salah satu program wakaf adalah belasan ribu Alquran untuk musala dan masjid di seluruh Indonesia. 

TRIBUNNEWS.COM - Wakaf memang tidak termasuk ibadah yang hukumnya wajib, namun wakaf sebagai ibadah sunah memiliki beragam keutamaan.

Pasalnya, wakaf termasuk dalam sedekah jariyah yang pahalanya tidak terputus walaupun kita sudah tidak ada lagi di dunia.

Pahala dari ibadah wakaf akan terus mengalir ke yang mangamalkannya, asalkan manfaat dari wakaf yang diberikan masih terus bermanfaat pada mauquf alaih (penerima manfaat).

Dilansir dari bwi.or.id, salah satu jenis wakaf adalah wakaf produktif.

Wakaf produktif adalah sebuah metode pengelolaan wakaf yang orientasinya untuk membuat aset wakaf tersebut menghasilkan surplus atau keuntungan yang berkelanjutan.

Baca juga: Panduan Wakaf Benda Tidak Bergerak, Bentuk Wakaf hingga Cara Mendapat Akte Ikrar Wakaf

Baca juga: Cara Ikut Wakaf Energi Penuhi Kebutuhan Listrik Rumah Ibadah

Objek wakaf produktif bisa berupa benda bergerak, uang, logam, ataupun benda tidak bergerak seperti bangunan, rumah, tanah hingga lahan.

Sudah Ada sejak Zaman Nabi

Sementara itu, wakaf produktif sebenarnya sudah dikenal sejak zaman Rasulullah SAW.

Dalam sebuah riwayat, Umar ibn al-Khattab berkata kepada Nabi Muhammad SAW,

“Sesungguhnya saya mempunyai harta berupa seratus saham tanah yang terletak di Khaibar. Tanah tersebut sangat saya senangi dan tidak ada harta yang lebih saya senangi daripada itu. Sesungguhnya saya bermaksud menyedekahkannya.”

Halaman
1234

Punya pertanyaan seputar zakat , infaq dan sedekah ? Anda dapat bertanya dan berkonsultasi langsung ke Konsultasi Zakat yang langsung dijawab Baznas (Badan Amil Zakat Nasional)

Kirim pertanyaan Anda ke konsultasi@tribunnews.com

Untuk lebih lanjut kunjung Rubrik Konsultasi Islami Tribunnews.com

Penulis: Triyo Handoko
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved