Breaking News:

Cerita Imigran Jalani Ramadan di Makassar

Bulan suci ramadan selalu membawa berkah dan kebahagian kepada para umat muslim di seluruh dunia.

Serambi Indonesia
ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribun Timur Fahrizal Syam

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Bulan suci ramadan selalu membawa berkah dan kebahagian kepada para umat muslim di seluruh dunia.

Meskipun dalam kondisi terpuruk sekalipun, para umat muslim akan selalu bersuka cita menyambut datangnya ramadan.

Hal itu juga yang dirasakan oleh ribuan imigran yang tersebar di Kota Makassar. Terdapat sekitar 2000 imigran yang tersebar di 28 lokasi penampungan di Kota Makassar.

Para imigran yang berstatus sebagai pencari suaka menjalani bulan suci ramadan dengan hati gembira, meskipun hidup dalam kondisi yang tak jelas.

Iqbal Husain (40) salah satunya, seorang imigran asal Mongdo, Myanmar yang menetap di Wisma Budi, Jl Harimau No 7, Kelurahan Maricaya, Kecamatan Makassar, bersama puluhan imigran lainnya.

Saat ditemui Sabtu (25/6), Iqbal tampak sedang bercengkrama dengan tiga anak perempuannya. Ia bersama istri dan ketiga putrinya telah menetap di Makassar selama kurang lebih tiga tahun.

Iqbal menceritakan, menjalani hari-harinya selama bulan suci ramadan bersama keluarganya dengan menyenangkan.

Ia mengaku dapat menjalani puasa seperti orang lain pada umumnya, meskipun status mereka yang hanya sebagai pengungsi di Makassar.

"Alhamdulillah hidup di sini enak, puasanya pun lancar seperti orang lain, meskipun hidup kami kekurangan," kata Iqbal dengan menggunakan bahasa Melayu yang cukup fasih.

Halaman
123
Penulis: Fahrizal Syam
Editor: Sugiyarto
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved